Eva Kasim

Pusat Informasi dan Pengembangan Kebijakan Disabilitas Indonesia
June 21st, 2013 by Admin

Eva Kasim – Nomination of Advance Global Australian Award and Cultivate Social Innovation 2013

The annual Advance Global Australian Awards was taken place  in Sydney, on 21st March, to celebrate Australian and alumni success from around the world. 180 high-achievers will gather together to celebrate the talent and accomplishments of winners from nine categories.

The Award categories are Social Innovation, Financial Services, Clean Technology, Mining and Resources, Advanced Manufacturing, Alumni, Creative Industries, Information and Communication Technologies and Biotechnology with KPMG sponsoring the Social Innovation Award.

Geoff Wilson, CEO KPMG Australia, commented “KPMG is proud to sponsor the Global Advance Award for Social Innovation. Innovation is key to Australia’s success and competitiveness in the global marketplace and there is significant potential to leverage the outstanding contribution Australians make overseas back home in Australia.

“Social innovation is an area that is often overlooked by investors as, although the rewards are significant, the financial outcomes are uncertain. Social innovation is totally aligned to our values at KPMG. We see the connection between good business outcomes and creating better lives in the community. We are committed to serving the communities within which we operate, with the belief that business has a vital role to play in helping to solve important social and environmental issues.

“Key areas of focus and commitment for KPMG are closing the gap between indigenous and non-indigenous Australians, diversity and advancing women into senior leadership positions, and innovation in the future of work”.

Glen Boreham, Chair Advance, said “Advance provides access to 23,000 successful global Australians who can offer mentoring, advice, collaboration, expertise and contacts and help Australian entrepreneurs, social and otherwise, to create successful business models. It is the largest network of its kind and, additionally, runs programs to help Australian entrepreneurs to scale.

“We are thrilled to be working with KPMG and other leaders in the financial services sector who are committed to a mutual goal of building a successful, responsible Australia and helping Australian businesses and individuals to thrive.”

 

About the Awards

The Advance Global Australian Awards celebrate Australians and alumni living overseas, who exhibit remarkable talent, exceptional vision and ambition.

They are the only awards to recognise the important contributions of the more than one million Australians living abroad.

A distinguished group of Australians, who themselves have made a significant impact on the global stage, will hand-pick the winners. The Selection Panel comprised:

Ken Allen AM, Founder and Chairman Emeritus, Advance
Yasmin Allen, Non Executive Director, Insurance Australia Group and Cochlear
Doug Elix AO, retired Senior Vice President and Group Executive, IBM Corporation, and Chair, Advance Global Advisory Board
Deborra-lee Furness, internationally acclaimed actress
Michael Hintze AM, Founder, Chief Executive and Senior Investment Officer, CQS
Bob Isherwood, Adjunct Professor, Vanderbilt University and former Worldwide Creative Director, Saatchi & Saatchi
Andrew Liveris, President, Chairman and CEO, The Dow Chemical Company
Wendy McCarthy AO, Founder, McCarthy Mentoring
Dame Dr Bridget Ogilvie AC, Fellow, the Royal Society
Dr Zhengrong Shi, Founder, Chairman and CEO, Suntech Power

 

About Eva Kasim

Eva Kasim has been nominated for an Advance Global Australian Award in the Alumni category for her inspiring work to improve the lives of people with disabilities, both in Indonesia and overseas.
Growing up with a disability (Eva relies on crutches for mobility) did not deter her, and Eva completed her Master of Disability Studies at Deakin University before returning to Indonesia to take up a role in the Directorate General for Social Services and Rehabilitation and the Indonesian Federation of Physically Handicapped.
After graduating from high school in Jakarta, Eva went on to study at the Faculty of Social and Politics Science, Universitas Indonesia, majoring in public administration.

Completing her Master of Disability Studies at Deakin University in 1999, Eva moved to Australia on an Australian Development Scholarship under the Australia Awards scheme. Eva wanted to gain experience by studying abroad and to have the opportunity to improve her communications skills.

In Australia she was impressed with her experience at Deakin and in order to give back volunteered at a local social organisation, Do CARE.
Since moving back to Indonesia, Eva has taken up a role in the Directorate General for Social Services and Rehabilitation in Jakarta, where she coordinates the services of her department and the 5,300 social service organisations around Indonesia.

In addition, Eva is Secretary General of the Indonesian Federation of Physically Handicapped and a National Board Member of the Indonesian Association of Disabled Persons and the Indonesian Association of Women with Disabilities. She has also conducted research and in 2010, published a paper on the situation of people with disability in Indonesia.

Through these roles, Eva plays an important advocacy role where she continues to raise awareness of the conditions, rights and needs of people with disabilities. Eva is also a guest lecturer at the School of Social Works at the University of Indonesia. In this role, she provides education and advice for future generations of Indonesians who will carry on the work of improving the lives of people with disabilities.

Eva’s work also was recognized recently in the 2009 Australian Awards held in Jakarta.

Source: http://prwire.com.au/pr/35639/advance-global-australian-awards-and-kpmg-cultivate-social-innovation-1

May 13th, 2013 by Admin

Foreign Minister meets scholarship recipients in Indonesia

Mr Rudd speaks to Australian Government scholarship recipient Eva Kasim, who studied a Masters of Disability at Deakin University, then returned to work at Indonesia’s Ministry for Social Affairs.

kevin-rudd-eva-kasim

 

Photo: Clare Price / AusAID.

Foreign Minister Kevin Rudd began 2012 by praising the hard work and dedication of Australian Government scholarship recipients from Indonesia in Jakarta. Mr Rudd strongly encouraged alumni to continue fostering the people-to-people links initially developed through the scholarship program, which are essential to the relationship between the two countries.

Australian Government scholarship recipient Dr Rintis Noviyanti, who completed a Masters of Molecular Biology at the University of Melbourne, has done just that. Since her graduation in Australia, Dr Noviyanti has travelled to Australia almost every year to work alongside her Australian counterparts in the fight against malaria.

“Australian scientists have been very supportive of my work here in Indonesia to eliminate malaria. Through close collaboration with Australian institutions, I am able to work scientist-to-scientist, boosting knowledge and brain power in both counties,” said Dr Noviyanti.

“As malaria can also be found in the north of Australia, Australian scientists are regularly coming to Indonesia as well. Scientists study cases of the disease here in Indonesia, we work together on samples and they supervise university students studying molecular biology. Mr Rudd encouraged me to continue building these relationships with fellow scientists in Australia,” added Dr Noviyanti.

During his speech, Mr Rudd focused on three numbers: 17,000, 4000 and 600.

“Currently 17,000 Indonesian students are studying at Australian education institutions, a number I hope continues to grow. Almost 4000 alumni, who received Australian Government scholarships, have returned to Indonesia, bringing back with them new skills and experiences and 600 scholarship students are currently studying hard in Australia, becoming the human bridge of the future,” said Mr Rudd.

Australian Government scholarship recipient Eva Kasim, who studied a Masters of Disability at Deakin University, returned to work at Indonesia’s Ministry for Social Affairs where she is involved in making sure government policies recognise people with disabilities.

“Minister Rudd was very supportive of the work I am doing, and reassured me that the Australian Government is committed to implementing an aid program that addresses the needs of persons with disabilities,” said Ms Kasim.

“Every year I work with AusAID in Jakarta to celebrate International Day for Persons with Disabilities and I am also very pleased AusAID scholarships provide extra funding to those wishing to study in Australia who have a disability,” added Ms Kasim.

Australia has the largest and longest running scholarship program in Indonesia, providing over 4000 scholarships since 1998.

Sources: www.ausaid.gov.au

May 13th, 2013 by Admin

KRONOLOGIS UPAYA RATIFIKASI THE CONVENTION ON THE RIGHTS OF PERSONS WITH DISABILITIES ( KONVENSI HAK-HAK PENYANDANG DISABILITAS)

 Oleh : Eva Kasim

Gambaran Umum Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas
Konvensi diadopsi Majelis Umum PBB pada tanggal 13 Desember 2006. Konvensi terdiri dari 50 pasal dan Optional Protocol. Konvensi memuat hak –hak sosial, ekonomi, budaya, politik dan sipil secara komprehensif. Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas menandai adanya perubahan besar dalam melihat permasalahan kelompok masyarakat yang mengalami kerusakan atau gangguan fungsional dari phisik ,mental atau intelektual dan termasuk juga mereka yang mengalami gangguan indera atau sensorik dalam kehidupan sehari-hari yang berinteraksi dengan masyarakat sekitar dan lingkungannya. Pemahaman penyandang disabilitas merupakan istilah dan pengertian yang lebih luas dan menyeluruh dibandingkan dengan istilah dan pengertian penyandang cacat dalam Undang Undang Nomor 4 tahun 1997 tentang Penyandang Cacat dan peraturan perundang-undangan lainnya yang berlaku di Indonesia. Indonesia ikut menandatatangani Konvensi pada tanggal 30 Maret 2007 pada waktu dibuka pertama kali penandatangan dengan urutan ke-9. Pada waktu itu Negara Indonesia diwakili oleh Menteri Sosial Bachtiar Chamsyah dengan didampingi oleh Direktur Jenderal Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial makmur sunusi P.hD dan ketua Umum Persatuanm Penyandang Cacat indonesia, Siswadi ,MBA.
Upaya Ratifikasi Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas
Sesuai dengan pasal 43 Konvens Hak-hak Penyandang Disabilitas, Indonesia sebagai penandatangan Konvensi wajib meratifikasi (mengikat diri ) dengan Konvensi . Keiinginan meratifikasi juga didorong oleh alasan filosofis, sosiologis dan yuridis (lihat Naskah Akademik). Tujuan pengesahan Konvensi tersebut adalah untuk memperkuat penghormatan, perlindungan, pemenuhan dan pemajuan hak-hak penyandang disabilitas di segala bidang.
Menurut Undang-Undang no. 24 /2000 tentang Perjanjian Internasional, Ratifikasi suatu perjanjian internasional yang berdampak pada sosial, pengnganggaran dan politik perlu mendapat pengesahan Dewan Perwakilan Rakyat dalam bentuk Undang-Undang. Konvensi Hak –hak Penyandang Disabilitas termasuk kategori tersebut.

Sesuai dengan ketentuan pembuatan peraturan perundang-undangan, Rancangan Undang-undang Pengesahan Konvensi dibuat dengan disertai Naskah Akademis dan terjemahan resmi Konvensi ke dalam Bahasa Indonesia. Upaya penterjemahan dimulai dengan meninjau ulang istilah “penyandang cacat” yang selama ini berlaku di Indonesia pada pertemuan yang dihadiri oleh berbagai instansi , organisasi penyandang cacat ,Komnas HAM dan ahli bahasa pada bulan Janauari 2009 di Cibinong Bogor. Pertemuan ini digagas oleh Kementerian Sosial bekerjasama dengan Komisi Hak Asasi Nasional. Pertemuan belum menyepakati secara penuh istilah terjemahan ‘persons with disabilities” dalam bahasa Indonesia, tetapi merekomendasi 6 usulan istilah untuk dibahas lebih lanjut.
Sementara itu, atas usulan berbagai instansi/lembaga/kementerian dan organisasi sosial penyandang cacat, Kementerian Sosial didesak untuk segera memulai proses Ratifikasi. Menteri Sosial mengajukan proses ratifikasi kepada Menteri Luar Negeri untuk selanjutnya meminta ijin prakarsa kepada Presiden . Menteri Sosial memperoleh Persetujuan Izin Prakarsa proses ratifikasi Konvensi ini melalui Surat menteri Sekretaris Negara No. B-72/M.Sesneg/D-4/02/2009 tanggal 17 februari 2009. Proses terjemahan terus berlangsung bersamaan dengan pembuatan Naskah Akademik dan Rancangan Undang-Undang tentang Pengesehan Convention on the rights of Persons with Disabilities dengan konsultasi antar kementerian, lembaga dan organisasi penyandang cacat disertai pula dengan sosialisasi isi Konvensi di tingkat pusat dan daerah baik itu dilakukan oleh Kementerian Sosial, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Hukum dan HAM , berbagai Organisasi penyandang cacat maupun Komisi Nasional HAM serta instansi dan lembaga lainnya.
Upaya finalisasi terjemahan resmi naskah CRPD ke dalam bahasa Indonesia kembali dilanjutkan dengan difasilitasi oleh Komisi Nasional HAM dan Kementerian Sosial. Komisi Nasional HAM mengundang para pakar di bidang filsafat, komunikasi, psikologi, hukum hak asasi manusia , linguistik, bidang kecacatan, dan praktisi bidang kecacatan (disabilitas) untuk mendapatkan satu terminologi terjemahan resmi person with disability ke dalam bahasa Indonesia. Istilah “penyandang cacat” yang dipergunakan selama ini tidak lagi dikendaki dengan alasan :
 Dari aspek bahasa, kata cacat secara denotatif mempunyai arti yang bernuansa negatif, seperti penderita, kekurangan yang menyebabkan nilai atau mutunya kurang baik, cela, aib, dan rusak. Kata cacat juga mempunyai makna konotatif yang berupa rasa merendahkan atau negatif.
 Kata cacat muncul karena adanya suatu kekuasaan (kelompok atau negara) yang memberikan kata tersebut sebagai identitas kepada sekelompok manusia yang dianggap cacat. Cacat sesungguhnya merupakan konstruksi sosial bukan realitas keberadaan sesorang.
 Secara filosofis, tidak ada orang yang cacat. Manusia diciptakan Tuhan dalam keadaan yang paling sempurna dan dengan derajat yang setinggi-tingginya.
 Dampak psikososial dari adanya istilah “penyandang cacat” antara lain: menciptakan jarak sosial, membuat subyek dan orang-orang terdekat merasa bersalah, orang yang disebut “penyandang cacat” mengkonstruksikan diri sebagai tidak lengkap, tidak mampu, tidak diharapkan, dan memposisikan sebagai korban
 Secara empirik, istilah “penyandang cacat” yang digunakan selama ini telah menimbulkan sikap dan perlakuan yang tidak baik kepada orang yang disebut sebagai penyandang cacat. Istilah “penyandang cacat” telah menimbulkan kekeliruan dalam memahami keberadaan (eksistensi) orang yang disebut “penyandang cacat”. Kecacatan dianggap sebagai identitas dari sesorang, yang lebih rendah daripada orang yang disebut tidak cacat. Padahal ke-‘cacat’-an bukanlah suatu keadaan yang menentukan kualitas terhadap yang tidak ‘cacat’. Ke-‘cacat’-an bukanlah ukuran suatu keterbatasan eksistensi manusia. Ke-‘cacat’-an hanyalah kondisi tertentu dari manusia yang mengantarkan dirinya kepada permasalahan ‘perbedaan cara’ di tingkatan realitas ketika menghadapi kehidupan itu sendiri, dibandingkan manusia lainnya
Pada waktu itu ditetapkan kriteria yang termuat dalam terminologi baru yang diinginkan sebagai berikut :
 Mendeskripsikan secara jelas subyek yang dimaksud dengan istilah tersebut (deskriptif maksimalis).
 Mendeskripsikan fakta nyata.
 Tidak mereinkarnasikan atau melembagakan unsur negatif (tidak melecehkan).
 Menumbuhkan semangat pemberdayaan.
 Memberikan inspirasi hal-hal positif (menonjolkan hal-hal positif).
 Istilah belum digunakan pihak lain untuk mencegah kerancuan istilah
 Memperhatikan ragam pemakai dan ragam pemakaian
 Dapat diserap dan dimengerti oleh pelbagai kalangan secara cepat
 Bersifat representatif-akomodatif-baku untuk kepentingan ratifikasi Konvensi
 Bukan istilah yang mengandung kekerasan bahasa atau mengandung unsur pemanis
 Mempertimbangkan keselarasan istilah dengan istilah internasional
 Memperhatikan perspektif linguistik.
 Mengandung penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia
 Menggambarkan kesamaan atau kesetaraan.
 Enak bagi yang disebut dan enak bagi yang menyebutkan.
 Memperhatikan dinamika perkembangan masyarakat.

Dari berbagai istilah yang diajukan akhirnya disetujui untuk menggunakan istilah Penyandang Disabilitas dengan alasan sebagai berikut :
PENGGUNAAN ISTILAH PENYANDANG DISABILITAS SEBAGAI PENGGANTI
ISTILAH PENYANDANG CACAT
BERDASARKAN KRITERIA PEMBENTUKAN ISTILAH (hari I)
No. Kriteria Penjelasan
1. Mendeskripsikan secara jelas subyek yang dimaksud dengan istilah tersebut.
Penyandang disabilitas secara jelas menunjukkan subyek yang dimaksud yaitu Orang yang memiliki keterbatasan fisik, mental, intelektual atau indera dalam jangka waktu lama yang di dalam interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakatnya dapat menemui hambatan yang menyulitkan untuk berpartisipasi penuh dan efektif berdasarkan kesamaan hak.
2. Mendeskripsikan fakta nyata. Sesuai fakta disandang dan dihadapi subyek (keterbatasan, lingkungan, dan sikap masyarakat)
3. Tidak mengandung unsur negatif dari subyek.
Tidak mengandung unsur negatif dari subyek, karena mendeskripsikan adanya interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakat.
4. Menumbuhkan semangat pemberdayaan. Hambatan muncul karena adanya interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakat, sehingga untuk pemberberdayaan memerlukan penyediaan aksesibilitas
5. Memberikan inspirasi hal-hal positif Mendorong perubahan lingkungan dan sikap masyarakat yang positif
6. Istilah belum digunakan pihak lain untuk mencegah kerancuan istilah. Belum digunakan oleh subyek lain
7. Memperhatikan ragam pemakai dan ragam pemakaian. Dapat digunakan pada ragam pemakai dan ragam pemakaian (apalagi didukung dengan sosialisasi yang baik)
8. Dapat diserap dan dimengerti oleh berbagai kalangan secara cepat. Sudah benntuk kata serapan yang hampir sama bentuknya, contoh: stabilitas, kualitas
9. Bersifat representatif, akomodatif, dan baku untuk kepentingan ratifikasi Konvensi. Sudah sesuai
10. Bukan istilah yang mengandung kekerasan bahasa atau mengandung unsur pemanis. Istilah luas, bukan berupa kata kiasan
11. Mempertimbangkan keselarasan istilah dengan istilah internasional Mengadopsi istilah disability
12. Memperhatikan perspektif linguistik. Penyerapan istilah sesuai dengan kaidah penyerapan bahasa Indonesia
13. Mengandung penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia. Tidak melecehkan, sesuai fakta, ada unsur kesetaraan
14. Menggambarkan kesamaan atau kesetaraan. Ada unsur kesataraan
15. Enak bagi yang disebut dan enak bagi yang menyebutkan. Istilah ini tidak mengandung kekerasan bahasa, standar
16. Memperhatikan dinamika perkembangan masyarakat. Pendekatan right base model

ALASAN PENGGUNAAN ISTILAH PENYANDANG DISABILITAS SEBAGAI PENGGANTI ISTILAH PENYANDANG CACAT
BERDASARKAN KRITERIA PEMBENTUKAN ISTILAH (Perbaikan/ Hari II)
No. Kriteria Penjelasan
1. Mendeskripsikan secara jelas subyek yang dimaksud dengan istilah tersebut. Penyandang disabilitas secara jelas menunjukkan subyek yang dimaksud yaitu Orang yang memiliki keterbatasan fisik, mental, intelektual atau indera secara permanen yang di dalam interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakatnya dapat menemui hambatan yang menyulitkan untuk berpartisipasi penuh dan efektif berdasarkan kesamaan hak.
2. Mendeskripsikan fakta nyata. Sesuai fakta disandang, dialami dan dihadapi subyek (keterbatasan, lingkungan, dan sikap masyarakat)
3. Tidak memuat makna negatif. Tidak memuat makna negatif karena mendeskripsikan adanya interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakat. Tidak mengasihani, tidak
4. Menumbuhkan semangat pemberdayaan. Untuk pemberdayaan penyandang disabilitas harus menghilangkan semua bentuk hambatan sosial, hukum, politik, budaya, ekonomi yang muncul karena adanya interaksi dengan lingkungan dan sikap masyarakat termasuk dengan menyediakan aksesibilitas
Poin: subjek berhak mendapat penguatan, penghilangan hambatan,
5. Memberikan inspirasi hal-hal positif Mendorong perubahan lingkungan, pardigma berpikir, main set, pencitraan dan sikap masyarakat yang positif
6. Istilah belum digunakan pihak lain untuk mencegah kerancuan istilah. Baru pertama kali digunakan dalam kosa kata bahasa Indonesia, belum digunakan oleh subyek lain dan spesifik untuk kebutuhan ini
7. Memperhatikan ragam pemakai dan ragam pemakaian untuk berbagai keperluan. Diharapkan istilah ini bisa bersifat umum dan bisa digunakan dalam konteks apapun dan semua subjek semua subjek untuk berbagai pemakaian apalagi didukung dengan sosialisasi yang intens dilakukan
8. Dapat diserap dan dimengerti oleh berbagai kalangan secara cepat. Dilihat dari susunan hurufnya tidak ada kesulitan dalam pengucapannya dan ada contoh lain, misalnya stabilitas, kualitas
9. Bersifat representatif, akomodatif, dan baku untuk kepentingan ratifikasi Konvensi. Istilah ini sudah diperbincangkan diberbagai forum dengan melibatkan berbagai stakeholders dan mempertimbangkan berbagai aspek dan memuat komponen2 utama dari subjeknya serta menjadi standar peristilahan untuk disesuaikan dengan kebutuhan ratifikasi CRPD
10. Bukan istilah yang mengandung kekerasan bahasa atau mengandung unsur pemanis. Istilah lugas, apa adanya, bukan berupa kata kiasan, istilah ini tidak menyinggung perasaan, enak bagi yang disebut dan enak bagi yang menyebutkan.
11. Mempertimbangkan keselarasan istilah dengan istilah internasional Mengadopsi istilah disability (internasional)
12. Memperhatikan perspektif linguistik. Penyerapan istilah sesuai dengan kaidah penyerapan bahasa Indonesia
13. Sesuai dengan prinsip2 ham Mengandung penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia dan tidak bermakna diskrimnatif, menggambarkan adanya prinsip kesamaan atau kesetaraan.
14 Menggambarkan adanya hak perlakuan khusus Kata disabilitas itu memiliki makna tak termampukan sehingga adanya hak perlakukan khusus merupakan suatu keharusan
15. Memperhatikan dinamika perkembangan masyarakat. istilah ini mencerminkan perubahan paradigma pendekatan dari individual, medical, ke rights based model
Istilah “penyandang disabilitas” yang disetujui dalam pertemuan para pakar dalam perumusan terminologi istilah pengganti “penyandang cacat” yang digagas Komisi Nasional HAM pada bulan Maret 2010 di Jakarta itu, kemudian dibahas kembali dalam pembahasan Naskah Akademis dan RUU pengesahan CRPD dari lintas kementerian negara, instansi, lembaga, serta organisasi penyandang cacat, akademisi dan Komisi Nasionall HAM diBandung, April 2010 yang difasilitasi Kementerian Sosial. Pertemuan di Bandung menyepakati istilah “penyandang disabilitas” sebagai terjemahan dalam bahasa Indonesia dari “person with disability”

 

 

Istilah “penyandang disabilitas” yang disetujui dalam pertemuan para pakar dalam perumusan terminologi istilah pengganti “penyandang cacat” yang digagas Komisi Nasional HAM pada bulan Maret 2010 di Jakarta itu, kemudian dibahas kembali dalam pembahasan Naskah Akademis dan RUU pengesahan CRPD dari lintas kementerian negara, instansi, lembaga, serta organisasi penyandang cacat, akademisi dan Komisi Nasionall HAM diBandung, April 2010 yang difasilitasi Kementerian Sosial. Pertemuan di Bandung menyepakati istilah “penyandang disabilitas” sebagai terjemahan dalam bahasa Indonesia dari “person with disability”

Setelah terjemahan resmi naskah Konvensi disepakati dan Naskah Akademis serta RUU Pengesahan dibuat, pada tanggal 31 Desember 2010 dilakukan proses harmonisasi perundang-undangan dengan menghadirkan wakil dari berbagai kementerian di bawah koordinasi Kementerian Hukum dan HAM. Pada waktu itu juga tersirat keinginan untuk meratifikasi semua pasal CRPD kecuali Optional Protokol. Optional Protokol tidak dipilih karena Indonesia tidak menganut sistem pengaduan individual pada Komisi HAM Internasional.

Pada tanggal 4 Mei 2011, Menteri Luar Negeri melalui Surat No. 211/HI/05/2011/60/60 mengajukan permohonan kepada Presiden untuk dapat mengeluarkan Amanat Presiden atas pengajuaan RUU Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak-hak Penyandang Disabilitas untuk dapat disampaikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat.

Pada Tanggal 6 juni 2011, Presiden RI melalui Surat Menteri Sekretaris Negara No. B-743/M.Sesneg/D-4/PU.03/06/2011 meminta kepada menteri-menteri terkait untuk melakukan pemarafan pada Naskah Rancangan Undang-Undang tentang Pengesahan United Nations Convention on Rights of Persons with Disabilities

Tanggal 23 Juni 2011 Presiden melalui Menteri Sekretaris Negara No. B-858/M.Sesneg/d-4/PU.03/06/2011 menunjuk Menteri Sosial, Menteri Luar Negeri dan Menteri Hukum dan HAM untuk mewakili Presiden dalam Pembahasan Rancangan Undang-Undang tentang Pengesahan Convention on the Rights of Persons with Disabilities (Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas) di Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia.

Pada tanggal 7 Juli 2011, Dewan Perwakilan Rakyat melalui Badan Musyawarah DPR membahas rencana RUU Pengesahan Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas dan menunjuk Komisi VIII DPR untuk membahasnya bersama Pemerintah.

Pada tanggal 26 September 2011, Pemerintah , yang diwakili Kementerian Sosial dan Kementerian Luar Negeri memberikan keterangan dalam rapat kerja dengan DPR Komisi VIII tentang urgensinya pengesahan RUU Pengesahan Konvensi Hak-hak Peyandang Disabilitas.

Tanggal 12 Oktober 2011 , dalam rapat kerja Pemerintah yang diwakili Menteri Sosial, Menteri Luar Negeri dan Menteri Hukum dan HAM dengan Komisi VIII DPR , fraksi-fraksi memberikan pendapat tentang RUU Pnegesahan Konvensi Hak-hakPenyandang DIsabilitas. Pada saat itu, semua fraksi menyetujui pengesahan RUU Pengesahan Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas dan meneruskannya untuk di bawa dalam Sidang Paripurna DPR.

Pada tanggal 18 Oktober 2011, Sidang Paripurna DPR RI menyetuji RUU Pengesahan Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas. Ini berarti Indonesia menjadi negara ke 107 yang meratifikasi Konvensi Hak-hak Penyandang Disabilitas. Secara Internasional Indonesia dinyatakan meratifikasi CRPD pada tanggal 30 November 2011 sesuai dengan pengumpulan dokumen pada PBB.

 

 

 

May 13th, 2013 by Admin

Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas

Pembukaan

Negara-Negara Pihak pada Konvensi ini,

(a) Mengingat kembali prinsip-prinsip yang diproklamasikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengakui martabat dan nilai yang melekat serta Hak-hak yang setara dan tidak terpisahkan bagi seluruh anggota keluarga manusia sebagai dasar dari kebebasan, keadilan, dan perdamaian di dunia,

(b) Mengakui bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa, di dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan di dalam Kovenan-kovenan Internasional mengenai Hak Asasi Manusia, telah memproklamasikan dan menyetujui bahwa setiap orang berhak atas seluruh hak dan kebebasan sebagaimana yang telah diatur di dalamnya, tanpa perbedaan dalam bentuk apa pun,

(c) Menegaskan kembali universalitas, ketidakterpisahkan, kesalingtergantungan, dan kesalingterkaitan dari semua hak asasi manusia dan kebebasan-kebebasan fundamental serta kebutuhan bagi penyandang disabilitas untuk dijamin pemenuhan Hak-Haknya tanpa diskriminasi,

(d) Mengingat kembali Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya, Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik; Konvensi Internasional tentang Penghilangan Semua Bentuk Diskriminasi Rasial; Konvensi tentang Penghilangan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan; Konvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Penghukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi atau Merendahkan Martabat Manusia; Konvensi Hak-Hak Anak; dan Konvensi Internasional tentang Perlindungan Hak-Hak Semua Pekerja Migran dan Anggota Keluarganya,

(e) Mengakui bahwa disabilitas merupakan suatu konsep yang terus berkembang dan disabilitas merupakan hasil dari interaksi antara orang-orang dengan keterbatasan kemampuan dan sikap serta lingkungan yang menghambat partisipasi penuh dan efektif mereka di dalam masyarakat berdasarkan kesetaraan dengan yang lainnya,

(f) Mengakui pentingnya pedoman prinsip dan kebijakan yang termuat dalam Program Aksi Dunia mengenai Penyandang Disabilitas dan dalam Peraturan-Peraturan Standar mengenai Persamaan Kesempatan bagi Penyandang Disabilitas dalam mempengaruhi promosi, perumusan dan evaluasi atas kebijakan, rencana, program dan aksi pada tingkat nasional, regional dan internasional untuk lebih menyamakan kesempatan bagi penyandang disabilitas,

(g) Menekankan pentingnya pengarusutamaan isu-isu disabilitas sebagai bagian integral dari strategi yang relevan bagi pembangunan yang berkesinambungan,

(h) Mengakui juga bahwa diskriminasi atas setiap orang berdasarkan disabilitas merupakan pelanggaran terhadap martabat dan nilai yang melekat pada setiap orang,

(i) Mengakui pula keragaman penyandang disabilitas,

(j) Mengakui perlunya memajukan dan melindungi hak asasi manusia semua penyandang disabilitas, termasuk mereka yang memerlukan dukungan yang lebih intensif,

(k) Memperhatikan bahwa, walaupun telah ada berbagai instrumen dan upaya dimaksud, penyandang disabilitas masih terus menghadapi hambatan dalam partisipasi mereka sebagai anggota masyarakat yang setara dan pelanggaran terhadap hak asasi manusia mereka di seluruh penjuru dunia,

(l) Mengakui pentingnya kerja sama internasional bagi meningkatkan kondisi kehidupan penyandang disabilitas di setiap negara, khususnya di Negara-Negara berkembang,

(m) Mengakui bahwa kontribusi-kontribusi berharga baik yang ada maupun potensial yang diberikan oleh penyandang disabilitas terhadap keseluruhan kesejahteraan dan keragamaan dari komunitas mereka, dan bahwa pemajuan atas penikmatan penuh dari penyandang disabilitas akan Hak-Hak asasi dan kebebasan fundamental mereka dan partisipasi penuh dari penyandang disabilitas akan menghasilkan peningkatan rasa kepemilikan dan kemajuan-kemajuan yang signifikan di dalam pembangunan kemanusiaan, sosial, dan ekonomi masyarakat serta penghapusan kemiskinan,

(n) Mengakui pentingnya otonomi dan kemerdekaan individu bagi penyandang disabilitas, termasuk kebebasan mereka untuk menentukan pilihan,

(o) Mempertimbangkan bahwa penyandang disabilitas harus memiliki kesempatan untuk secara aktif terlibat dalam proses pengambilan keputusan mengenai kebijakan dan program, termasuk yang terkait secara langsung dengan mereka,

(p) Memperhatikan kondisi sulit yang dihadapi penyandang disabilitas yang rentan terhadap berbagai bentuk diskriminasi ganda atau buruk berdasarkan ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau lainnya, kebangsaan, etnis, asal usul indigenous atau kelompok sosial, kepemilikan, kelahiran, umur, atau status lainnya,

(q) Mengakui bahwa penyandang disabilitas perempuan dan anak perempuan seringkali mempunyai resiko yang lebih besar terhadap kekerasan, cedera atau pelecehan, perlakuan yang menelantarkan atau mengabaikan, perlakuan buruk atau eksploitasi, baik di dalam maupun di luar rumah,

(r) Mengakui bahwa penyandang disabilitas anak harus mendapatkan penikmatan penuh atas semua Hak-Hak asasi manusia dan kebebasan fundamental berdasarkan kesetaraan dengan anak lainnya, dan mengingat kembali kewajiban-kewajiban untuk tujuan tersebut yang harus dilakukan oleh Negara-Negara Pihak dari Konvensi Hak-Hak Anak,

(s) Menekankan perlunya memasukkan perspektif gender dalam semua upaya untuk pemajuan penikmatan penuh hak asasi manusia dan kebebasan fundamental oleh penyandang disabilitas,

(t) Meyoroti kenyataan bahwa mayoritas penyandang disabilitas hidup dalam kondisi kemiskinan, dan dalam kaitan ini mengakui kebutuhan mendesak untuk mengatasi dampak negatif kemiskinan terhadap penyandang disabilitas,

(u) Mengingat bahwa kondisi perdamaian dan keamanan yang berdasarkan pada penghormatan penuh pada tujuan dan prinsip yang termuat dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan bahwa pemenuhan instrumen-instrumen hak asasi manusia yang dapat diterapkan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perlindungan sepenuhnya penyandang disabilitas, khususnya pada saat konflik bersenjata dan pendudukan asing,

(v) Mengakui pentingnya aksesibilitas kepada lingkungan fisik, sosial, ekonomi dan kebudayaan, kesehatan dan pendidikan, serta informasi dan komunikasi, yang memungkinkan penyandang disabilitas untuk menikmati sepenuhnya semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental,

(w) Menyadari bahwa individu, selain memiliki kewajiban terhadap individu lainnya dan masyarakat di mana ia berada, mempunyai tanggung jawab untuk memperjuangkan pemajuan dan pemenuhan hak-hak yang diakui di dalam Piagam Internasional Hak-Hak Asasi Manusia.

(x) Meyakini bahwa keluarga adalah unit kelompok alami dan fundamental dari masyarakat dan berhak atas perlindungan dari masyarakat dan negara, dan bahwa penyandang disabilitas dan anggota keluarga mereka harus memperoleh perlindungan dan bantuan yang diperlukan untuk memungkinkan keluarga berkontribusi terhadap penikmatan penuh dan setara atas hak-hak penyandang disabilitas,

(y) Meyakini bahwa suatu konvensi internasional yang komprehensif dan integral untuk memajukan dan melindungi hak-hak dan martabat penyandang disabilitas akan memberikan kontribusi signifikan guna mengatasi ketidakberuntungan sosial yang mendalam dari penyandang disabilitas dan memajukan partisipasi mereka pada lingkup sipil, politik, ekonomi, sosial, dan kebudayaan berdasarkan kesempatan yang setara, baik di negara berkembang maupun negara maju,

Telah menyetujui hal-hal sebagai berikut:

Pasal 1
Tujuan

Tujuan Konvensi ini adalah untuk memajukan, melindungi dan menjamin penikmatan penuh dan setara semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental oleh semua penyandang disabilitas, dan untuk meningkatkan penghormatan atas martabat yang melekat pada mereka.

Penyandang disabilitas termasuk mereka yang memiliki keterbatasan fisik, mental, intelektual, atau sensorik dalam jangka waktu lama di mana ketika berhadapan dengan berbagai hambatan, hal ini dapat menghalangi partisipasi penuh dan efektif mereka dalam masyarakat berdasarkan kesetaraan dengan yang lainnya.

Pasal 2
Definisi

Untuk tujuan Konvensi ini:

“Komunikasi” mencakup bahasa, tayangan teks, Braille, komunikasi tanda timbul, cetak besar, multimedia yang dapat diakses maupun bentuk-bentuk tertulis, audio, plain-language, pembaca-manusia dan bentuk-bentuk, sarana dan format komunikasi augmentatif maupun alternatif lainnya, termasuk informasi dan teknologi komunikasi yang dapat diakses;
“Bahasa” mencakup bahasa lisan dan bahasa isyarat serta bentuk-bentuk bahasa nonlisan yang lain;

”Diskriminasi berdasarkan disabilitas” berarti setiap pembedaan, pengecualian, atau pembatasan atas dasar disabilitas yang bermaksud atau berdampak membatasi atau meniadakan pengakuan, penikmatan atau pelaksanaan, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya terhadap semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental dalam bidang politik, ekonomi, sosial, kebudayaan, sipil atau lainnya. Hal ini mencakup semua bentuk diskriminasi, termasuk penolakan atas pemberian akomodasi yang beralasan;

“Akomodasi yang beralasan” berarti modifikasi dan penyesuaian yang perlu dan sesuai, dengan tidak memberikan beban tambahan yang tidak proporsional atau tidak semestinya, apabila diperlukan dalam kasus tertentu, guna menjamin penikmatan atau pelaksanaan semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental penyandang disabilitas berdasarkan kesetaraan dengan yang lainnya;

“Desain universal” berarti desain produk, lingkungan, program dan pelayanan yang dapat digunakan oleh semua orang, semaksimal mungkin, tanpa memerlukan suatu adaptasi atau desain khusus. “Desain universal” tidak mengecualikan alat bantu bagi kelompok penyandang disabilitas tertentu pada saat diperlukan.
Pasal 3
Prinsip Umum

Prinsip-prinsip Konvensi adalah sebagai berikut:

(a) Penghormatan pada martabat yang melekat, otonomi individu; termasuk kebebasan untuk menentukan pilihan, dan kemerdekaan perseorangan;

(b) Nondiskriminasi;

(c) Partisipasi penuh dan efektif dan keikutsertaan dalam masyarakat;

(d) Penghormatan pada perbedaan dan penerimaan penyandang disabilitas sebagai bagian dari keragaman manusia dan kemanusiaan;

(e) Kesetaraan kesempatan;

(f) Aksesibilitas;

(g) Kesetaraan antara laki-laki dan perempuan;

(h) Penghormatan atas kapasitas yang terus berkembang dari penyandang disabilitas anak dan penghormatan pada hak penyandang disabilitas anak untuk mempertahankan identitas mereka.

Pasal 4
Kewajiban Umum

1. Negara-Negara Pihak berjanji untuk menjamin dan memajukan realisasi penuh dari semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental bagi semua penyandang disabilitas tanpa diskriminasi dalam segala bentuk apapun yang didasari oleh disabilitas. Untuk itu, Negara-Negara Pihak berjanji:

(a) Mengadopsi semua peraturan perundang-undangan, administratif dan kebijakan lainnya yang sesuai untuk implementasi hak-hak yang diakui dalam Konvensi ini;

(b) Mengambil semua kebijakan yang sesuai, termasuk peraturan perundang-undangan, untuk mengubah atau mencabut ketentuan hukum, peraturan, kebiasaan, dan praktik-praktik yang berlaku yang mengandung unsur diskriminasi terhadap para penyandang disabilitas;

(c) Mempertimbangkan perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia dari penyandang disabilitas dalam semua kebijakan dan program;

(d) Menahan diri dari keterlibatan dalam tindakan atau praktik apapun yang bertentangan dengan Konvensi ini dan menjamin bahwa otoritas dan lembaga publik bertindak sesuai dengan Konvensi ini;

(e) Mengambil semua kebijakan yang sesuai untuk menghilangkan diskriminasi yang didasari oleh disabilitas yang dilakukan oleh setiap orang, organisasi atau lembaga swasta;

(f) Melaksanakan atau memajukan penelitan dan pengembangan barang, jasa, peralatan, dan fasilitas yang didesain secara universal, sebagaimana dijelaskan pada Pasal 2 dalam Konvensi ini, yang memerlukan penyesuaian seminimal mungkin dan biaya terkecil guna memenuhi kebutuhan khusus penyandang disabilitas, untuk memajukan ketersediaan dan kegunaannya, dan untuk memajukan desain universal dalam pengembangan standar-standar dan pedoman-pedoman;

(g) Melaksanakan atau memajukan penelitan dan pengembangan, dan untuk memajukan ketersediaan dan penggunaan teknologi baru, termasuk tekonologi informasi dan komunikasi, alat bantu mobilitas, peralatan dan teknologi bantu, yang cocok untuk penyandang disabilitas, dengan memberikan prioritas kepada teknologi dengan biaya yang terjangkau;

(h) Menyediakan informasi yang dapat diakses kepada para penyandang disabilitas mengenai alat bantu mobilitas, peralatan dan teknologi bantu bagi penyandang disabilitas, termasuk teknologi baru serta bentuk-bentuk bantuan, layanan dan fasilitas pendukung lainnya;

(i) Memajukan pelatihan bagi para profesional dan personil yang bekerja dengan penyandang disabilitas tentang hak asasi manusia sebagaimana diakui di dalam Konvensi ini sehingga mereka lebih dapat memberikan bantuan dan pelayanan yang dijamin oleh hak-hak tersebut.

2. Terkait dengan hak-hak ekonomi, sosial dan budaya, setiap Negara Pihak mengambil tindakan sejauh dimungkinkan sumber daya yang ada dan, bilamana perlu, di dalam kerangka kerja sama internasional dengan maksud agar dapat mencapai perwujudan penuh hak-hak ini secara progresif, tanpa menaruh prasangka terhadap kewajiban-kewajiban yang terdapat di dalam Konvensi ini yang menurut hukum internasional dapat segera diterapkan.
3. Dalam pengembangan dan pelaksanaan peraturan perundang-undangan dan kebijakan untuk implementasi Konvensi ini, dan dalam proses pengambilan keputusan lainnya menyangkut masalah-masalah yang terkait dengan penyandang disabilitas, Negara-Negara Pihak harus berkonsultasi secara erat dan aktif melibatkan para penyandang disabilitas, termasuk penyandang disabilitas anak, melalui organisasi-organisasi yang mewakili mereka.

4. Dalam Konvensi ini, tidak terdapat hal-hal yang dapat mempengaruhi setiap ketentuan yang lebih kondusif terhadap realisasi hak-hak penyandang disabilitas dan yang mungkin ada dalam ketentuan hukum Negara Pihak atau hukum internasional yang berlaku untuk Negara Pihak. Tidak boleh ada pembatasan atau pengurangan apa pun atas hak asasi manusia dan kebebasan fundamental yang telah diakui atau terdapat di suatu Negara Pihak pada Konvensi ini berdasarkan hukum, konvensi, peraturan atau kebiasaan, dengan alasan bahwa Konvensi ini tidak mengakui hak-hak atau kebebasan tersebut, atau mengakuinya pada tingkatan yang lebih rendah.

5. Ketentuan-ketentuan yang ada di dalam Konvensi ini harus menjangkau seluruh bagian negara-negara federal tanpa pembatasan atau pengecualian.
Pasal 5
Persamaan dan Nondiskriminasi

1. Negara-Negara Pihak mengakui bahwa semua manusia adalah setara di hadapan dan di bawah hukum dan berhak, tanpa diskriminasi, untuk mendapatkan perlindungan dan manfaat hukum yang setara.

2. Negara-Negara Pihak harus melarang semua diskriminasi yang didasari oleh disabilitas serta menjamin perlindungan hukum yang setara dan efektif bagi penyandang disabilitas terhadap dikriminasi yang didasari oleh alasan apa pun.

3. Dalam rangka memajukan kesetaraan dan menghapuskan diskriminasi, Negara-Negara Pihak harus mengambil langkah-langkah yang sesuai untuk menjamin tersedianya akomodasi yang beralasan.

4. Kebijakan-kebijakan khusus yang diperlukan untuk mempercepat atau mencapai kesetaraan de facto bagi penyandang disabilitas tidak boleh dianggap sebagai diskriminasi di bawah ketentuan-ketentuan yang ada dalam Konvensi ini.

Pasal 6
Penyandang Disabilitas Perempuan

1. Negara-Negara Pihak mengakui bahwa penyandang disabilitas perempuan dan anak perempuan adalah rentan terhadap diskriminasi ganda, dan dalam kaitan ini harus mengambil kebijakan-kebijakan untuk menjamin penikmatan penuh dan setara bagi mereka atas semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental.
2. Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang sesuai untuk menjamin pengembangan, pemajuan, dan pemberdayaan perempuan secara penuh, dengan bertujuan untuk memberikan jaminan kepada mereka atas pelaksanaan dan penikmatan hak asasi manusia dan kebebasan fundamental sebagaimana ditetapkan dalam Konvensi ini.

Pasal 7
Penyandang Disabilitas Anak

1. Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang diperlukan untuk menjamin penikmatan penuh semua hak asasi manusia dan kebebasan fundamental oleh penyandang disabilitas anak atas dasar kesetaraan dengan anak lainnya.

2. Dalam semua tindakan yang menyangkut penyandang disabilitas anak, kepentingan terbaik bagi anak harus menjadi pertimbangan utama.

3. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa penyandang disabilitas anak memiliki hak untuk mengemukakan pandangan mereka secara bebas pada semua hal yang mempengaruhi mereka, pandangan mereka dipertimbangkan sesuai dengan usia dan kematangan mereka, atas dasar kesetaraan dengan anak lainnya, dan disediakan bantuan disabilitas dan sesuai dengan usia mereka untuk merealisasikan hak dimaksud.
Pasal 8
Peningkatan Kesadaran

1. Negara-Negara Pihak berjanji untuk mengadopsi kebijakan-kebijakan yang segera, efektif, dan sesuai sebagai berikut:
(a) Untuk meningkatkan kesadaran seluruh masyarakat, termasuk pada tingkat keluarga, mengenai penyandang disabilitas, dan untuk memelihara penghormatan atas hak-hak dan martabat para penyandang disabilitas;

(b) Untuk melawan stereotip, prasangka, dan praktik-praktik yang merugikan menyangkut penyandang disabilitas, termasuk yang didasarkan jenis kelamin dan usia, dalam seluruh bagian kehidupan;

(c) Untuk memajukan kesadaran atas kemampuan dan kontribusi dari para penyandang disabilitas.

2. Kebijakan-kebijakan untuk mencapai tujuan tersebut meliputi :

(a) Mengawali dan mempertahankan secara efektif kampanye kesadaran masyarakat yang dirancang untuk:

(i) Menumbuhkan penerimaan atas hak-hak penyandang disabilitas;
(ii) Meningkatkan persepsi positif dan kesadaran sosial yang lebih besar terhadap para penyandang disabilitas;
(iii) Memajukan pengakuan terhadap keahlian, kualitas dan kemampuan penyandang disabilitas, serta kontribusi mereka pada tempat kerja dan pasar tenaga kerja;

(b) Memelihara di semua tingkatan sistem pendidikan, termasuk pada semua anak sejak usia dini, suatu sikap hormat terhadap hak-hak penyandang disabilitas;
(c) Mendorong semua komponen media untuk menggambarkan penyandang disabilitas dalam cara yang konsisten sesuai dengan tujuan Konvensi ini;

(d) Memajukan program pelatihan peningkatan kesadaran mengenai penyandang disabilitas dan hak-hak penyandang disabilitas.

Pasal 9
Aksesibilitas

1. Agar penyandang disabilitas mampu hidup secara mandiri dan berpartisipasi secara penuh dalam semua aspek kehidupan, Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan yang sesuai untuk menjamin akses bagi penyandang disabilitas, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, terhadap lingkungan fisik, transportasi, informasi, dan komunikasi, termasuk teknologi dan sistem informasi dan komunikasi, serta terhadap fasilitas dan layanan lainnya yang terbuka atau tersedia untuk publik, baik di daerah perkotaan maupun pedesaan. Kebijakan-kebijakan ini, yang harus meliputi identifikasi dan penghapusan kendala serta halangan terhadap aksesibilitas, harus diterapkan pada, antara lain:

(a) Gedung, jalan, sarana transportasi, dan fasilitas dalam dan luar ruang lainnya, termasuk sekolah, perumahan, fasilitas medis, dan tempat kerja;

(b) Informasi, komunikasi, dan layanan lainnya, termasuk layanan elektronik dan layanan gawat darurat.

2. Negara-Negara Pihak harus juga mengambil kebijakan-kebijakan yang tepat untuk:

(a) Mengembangkan, menyebarluaskan, dan memantau pelaksanaan standar minimum dan panduan untuk aksesibilitas terhadap fasilitas dan layanan yang terbuka atau tersedia untuk publik;

(b) Menjamin bahwa sektor swasta yang menawarkan fasilitas dan layanan yang terbuka atau tersedia untuk publik mempertimbangkan seluruh aspek aksesibilitas bagi penyandang disabilitas;

(c) Menyelenggarakan pelatihan bagi pemangku kepentingan tentang masalah aksesibilitas yang dihadapi oleh penyandang disabilitas;

(d) Menyediakan di dalam gedung dan fasilitas lain yang terbuka untuk publik, tanda-tanda dalam huruf Braille dan dalam bentuk yang mudah dibaca dan dipahami;

(e) Menyediakan bentuk-bentuk bantuan langsung dan perantara, termasuk pemandu, pembaca, dan penerjemah bahasa isyarat profesional, untuk memfasilitasi aksesibilitas terhadap gedung dan fasilitas lain yang terbuka untuk publik;

(f) Meningkatkan bentuk bantuan dan dukungan lain yang sesuai bagi penyandang disabilitas untuk menjamin akses mereka terhadap informasi;

(g) Meningkatkan akses bagi penyandang disabilitas terhadap sistem serta teknologi informasi dan komunikasi yang baru, termasuk internet;

(h) Memajukan sejak tahap awal desain, pengembangan, produksi, dan distribusi teknologi dan sistem informasi dan komunikasi yang dapat diakses, sehingga teknologi dan sistem ini dapat diakses dengan biaya yang minimum.

 

Pasal 10
Hak untuk Hidup

Negara-Negara Pihak menegaskan kembali bahwa setiap manusia memiliki hak yang melekat untuk hidup dan wajib mengambil seluruh langkah yang diperlukan untuk menjamin pemenuhan secara efektif oleh penyandang disabilitas atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya.

Pasal 11
Situasi Berisiko dan Darurat Kemanusiaan

Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang diperlukan untuk menjamin perlindungan dan keselamatan penyandang disabilitas dalam situasi berisiko, termasuk situasi konflik bersenjata, darurat kemanusiaan, dan terjadinya bencana alam, selaras dengan kewajiban mereka di bawah hukum internasional, termasuk hukum humaniter internasional dan hukum hak asasi manusia internasional.

Pasal 12
Kesetaraan Pengakuan di Hadapan Hukum

1. Negara-Negara Pihak menegaskan kembali bahwa penyandang disabilitas memiliki hak atas pengakuan sebagai individu di hadapan hukum di mana pun berada.

2. Negara-Negara Pihak harus mengakui bahwa penyandang disabilitas merupakan subyek hukum yang setara dengan lainnya di semua aspek kehidupan.
3. Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan yang sesuai untuk menyediakan akses oleh penyandang disabilitas dalam bentuk dukungan yang mungkin diperlukan oleh mereka dalam melaksanakan kewenangan mereka sebagai subyek hukum.

4. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa semua kebijakan, yang menyangkut pelaksanaan kewenangan sebagai subyek hukum, mengandung pengamanan yang sesuai dan efektif untuk mencegah penyalahgunaan berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional. Pengamanan tersebut harus menjamin bahwa kebijakan menyangkut pelaksanaan kewenangan sebagai subyek hukum menghormati hak-hak, kehendak dan pilihan penyandang disabilitas bersangkutan, bebas dari konflik kepentingan dan pengaruh yang tidak semestinya, proporsional dan disesuaikan dengan keadaan penyandang disabilitas bersangkutan, diterapkan dalam waktu sesingkat mungkin dan dikaji secara teratur oleh otoritas atau badan judisial yang kompeten, mandiri dan tidak memihak. Pengamanan harus bersifat proporsional hingga pada tingkat di mana kebijakan semacam ini memberikan dampak terhadap hak dan kepentingan penyandang disabilitas bersangkutan.

5. Merujuk dengan ketentuan-ketentuan dalam pasal ini, Negara-Negara Pihak harus mengambil segala kebijakan yang sesuai dan efektif untuk menjamin kesamaan hak bagi penyandang disabilitas dalam memiliki atau mewarisi properti, dalam mengendalikan masalah keuangan mereka dan dalam memiliki kesetaraan akses terhadap pinjaman bank, kredit perumahan, dan bentuk-bentuk lain kredit keuangan, dan harus menjamin bahwa penyandang disabilitas tidak dikurangi kepemilikannya secara sewenang-wenang.

 

Pasal 13
Akses terhadap Keadilan

1. Negara-Negara Pihak harus menjamin akses yang efektif terhadap keadilan bagi penyandang disabilitas atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, termasuk melalui pengaturan akomodasi secara prosedural dan sesuai dengan usia, dalam rangka memfasilitasi peran efektif penyandang disabilitas sebagai partisipan langsung maupun tidak langsung, termasuk sebagai saksi, dalam semua persidangan, termasuk dalam penyidikan dan tahap-tahap awal lainnya.

2. Dalam rangka menolong terjaminnya akses efektif terhadap keadilan bagi penyandang disabilitas, Negara-Negara Pihak harus meningkatkan pelatihan yang sesuai bagi mereka yang bekerja di bidang penyelenggaraan hukum, termasuk polisi dan sipir penjara.

Pasal 14
Kebebasan dan Keamanan Penyandang Disabilitas

1. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa penyandang disabilitas, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya:

(a) Menikmati hak atas kebebasan dan keamanan;

(b) Tidak dicabut kebebasannya tanpa alasan hukum atau secara sewenang-wenang, dan bahwa setiap pencabutan kebebasan adalah selaras dengan hukum, dan bahwa adanya disabilitas tidak boleh menjadi alasan pembenaran bagi pencabutan kebebasan.

2. Negara-Negara Pihak harus menjamin jika penyandang disabilitas dicabut kebebasannya melalui proses apa pun, mereka berhak, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, terhadap jaminan-jaminan yang selaras dengan hukum hak asasi manusia internasional dan harus diperlakuan sesuai dengan tujuan dan prinsip Konvensi ini, termasuk ketentuan akomodasi yang beralasan.

Pasal 15
Kebebasan dari Penyiksaan dan Perlakuan atau Penghukuman lain yang Kejam, Tidak Manusiawi, atau Merendahkan Martabat Manusia

1. Tidak seorangpun boleh disiksa atau mendapat perlakuan atau penghukuman yang kejam, tidak manusiawi, dan merendahkan martabat manusia. Secara khusus, tidak seorangpun boleh dijadikan percobaan medis atas ilmiah tanpa persetujuan bebas dari yang bersangkutan.

2. Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan peraturan perundang-undangan, administratif, yudisial atau kebijakan lainnya yang efektif guna mencegah penyandang disabilitas, berdasarkan kesetaraan dengan yang lainnya, menjadi korban dari penyiksaan atau perlakuan atau penghukuman kejam, tidak manusiawi, dan merendahkan martabat manusia.

Pasal 16
Kebebasan dari Eksploitasi, Kekerasan, dan Pelecehan

1. Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang sesuai di bidang peraturan perundang-undangan, administratif, sosial, pendidikan dan kebijakan lainnya untuk melindungi penyandang disabilitas dari semua bentuk eksploitasi, kekerasan, dan pelecehan, termasuk aspek-aspek berbasis gender dari tindakan-tindakan tersebut, baik di dalam maupun di luar rumah;

2. Negara-Negara Pihak harus juga mengambil kebijakan yang sesuai untuk mencegah semua bentuk eksploitasi, kekerasan, dan pelecehan dengan menjamin, antara lain, bahwa bantuan dan dukungan yang diberikan kepada penyandang disabilitas, keluarganya, dan perawatnya, sesuai bentuknya dan sensitif terhadap gender serta usia, termasuk menyediakan informasi dan pendidikan tentang bagaimana mencegah, mengenali dan melaporkan kasus-kasus eksploitasi, kekerasan dan pelecehan. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa pelayanan perlindungan bersifat sensitif usia, gender dan disabilitas.

3. Untuk mencegah terjadinya segala bentuk eksploitasi, kekerasan dan pelecehan, Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa semua fasilitas dan program didesain untuk melayani penyandang disabilitas dipantau secara efektif oleh otoritas independen.

4. Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan yang sesuai guna memajukan pemulihan fisik, kognitif dan psikologis, rehabilitasi dan reintegrasi sosial penyandang disabilitas yang menjadi korban dari segala bentuk eksploitasi, kekerasan atau pelecehan, termasuk melalui penyediaan pelayanan perlindungan. Pemulihan dan reintegrasi tersebut harus dilaksanakan dalam lingkungan yang menjamin kesehatan, kesejahteraan, penghormatan, martabat dan kemandirian orang serta harus mempertimbangkan kebutuhan yang berdasarkan gender dan usia.

5. Negara-Negara Pihak harus menerapkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang efektif, termasuk kebijakan dan perundang-undangan yang terfokus pada perempuan dan anak, untuk menjamin bahwa kasus-kasus eksploitasi, kekerasan dan pelecehan terhadap penyandang disabilitas diidentifikasi, diselidiki, dan dihukum apabila dipenuhi syarat.

Pasal 17
Melindungi Integritas Penyandang Disabilitas

Setiap penyandang disabilitas memiliki hak untuk mendapatkan penghormatan atas integritas mental dan fisiknya atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya.

Pasal 18
Kebebasan Bergerak dan Kewarganegaraan

1. Negara-Negara Pihak harus mengakui hak-hak penyandang disabilitas atas kebebasan bergerak, kebebasan memilih tempat tinggal dan kewarganegaraan, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, termasuk dengan menjamin bahwa penyandang disabilitas:

(a) Memiliki hak untuk memperoleh dan mengubah kewarganegaraan dan tidak dirampas kewarganegaraannya secara sewenang-wenang atau berdasarkan disabilitasnya;
(b) Tidak dibatasi kemampuannya, atas dasar disabilitas, untuk memperoleh, memiliki, dan menggunakan dokumen kewarganegaraan mereka atau identitas lainnya, atau untuk memanfaatkan proses-proses relevan seperti yang proses keimigrasian, yang mungkin diperlukan untuk memfasilitasi penggunaan hak kebebasan bergerak;

(c) Bebas meninggalkan suatu negara, termasuk negara asalnya;

(d) Tidak dirampas hak untuk masuk kembali ke negara asalnya, secara sewenang-wenang atau atas dasar disabilitas.

2. Penyandang disabilitas anak segera setelah kelahiran harus didaftarkan, dan sejak lahir harus memiliki hak atas sebuah nama, hak untuk memperoleh kewarganegaraan dan, selama memungkinan, hak untuk mengetahui dan diasuh orang tuanya.

Pasal 19
Hidup Secara Mandiri dan Dilibatkan Dalam Masyarakat

Negara-Negara Pihak pada Konvensi ini mengakui hak yang sama dari semua penyandang disabilitas untuk dapat hidup di dalam masyarakat, dengan pilihan-pilihan yang setara dengan yang lainnya, dan harus mengambil kebijakan-kebijakan yang efektif dan sesuai untuk memfasilitasi penikmatan penuh atas hak ini oleh penyandang disabilitas dan keterlibatan dan partisipasi penuh mereka di dalam masyarakat, termasuk dengan menjamin bahwa:

a) Penyandang disabilitas memiliki kesempatan untuk menentukan tempat tinggal serta di mana dan dengan siapa mereka tinggal atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya dan tidak diwajibkan hidup dengan pengaturan khusus;
b) Penyandang disabilitas memiliki akses ke berbagai pelayanan, baik yang diberikan di dalam rumah, di tempat pemukiman, dan pelayanan dukungan masyarakat lainnya, termasuk bantuan pribadi yang dibutuhkan agar dapat hidup dan terlibat di dalam masyarakat, serta untuk menghindari pengasingan atau pemisahan dari masyarakat;

c) Layanan dan fasilitas masyarakat bagi masyarakat umum tersedia atas dasar kesetaraan bagi penyandang disabilitas, dan tanggap terhadap kebutuhan mereka.
Pasal 20
Mobilitas Pribadi

Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan-kebijakan yang efektif untuk menjamin mobilitas pribadi dengan kemandirian seluas-luasnya bagi penyandang disabilitas, termasuk dengan:

a) Memfasilitasi mobilitas pribadi penyandang disabilitas dengan cara dan pada waktu sesuai pilihan mereka, serta dengan biaya terjangkau;

b) Memfasilitasi akses penyandang disabilitas terhadap bantuan mobilitas, alat, teknologi pendukung, serta bentuk-bentuk bantuan langsung dan perantara yang berkualitas, termasuk menyediakannya dengan biaya terjangkau;

c) Menyediakan pelatihan mengenai keterampilan mobilitas bagi penyandang disabilitas dan para spesialis yang menangani penyandang disabilitas;
d) Mendorong entitas-entitas yang memproduksi bantuan mobilitas, alat, dan teknologi pendukung, dengan mempertimbangkan semua aspek mobilitas penyandang disabilitas.

Pasal 21
Kebebasan Berekspresi dan Berpendapat, serta Akses
Terhadap Informasi

Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang sesuai untuk menjamin bahwa penyandang disabilitas dapat menggunakan hak atas kebebasan berekspresi dan berpendapat, termasuk kebebasan untuk mencari, menerima, dan memberikan informasi dan ide atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya dan melalui semua bentuk komunikasi sesuai pilihan mereka, sebagaimana tertuang dalam Pasal 2 dari Konvensi ini, termasuk dengan:

a) Menyediakan informasi yang ditujukan untuk masyarakat umum kepada penyandang disabilitas dalam bentuk dan teknologi yang dapat dijangkau sesuai dengan berbagai jenis disabilitas secara tepat waktu dan tanpa biaya tambahan;
b) Menerima dan memfasilitasi penggunaan bahasa isyarat, Braille, komunikasi augmentatif dan alternatif, dan semua cara, alat, dan bentuk komunikasi lainnya yang dapat dijangkau sesuai dengan pilihan penyandang disabilitas dalam interaksi resmi;

c) Menyerukan entitas-entitas swasta yang menyediakan layanan kepada masyarakat umum, termasuk melalui internet, untuk menyediakan informasi dan layanan dalam bentuk yang dapat dijangkau dan digunakan oleh penyandang disabilitas;
d) Mendorong media massa, termasuk penyedia informasi melalui internet, untuk membuat layanan mereka dapat dijangkau oleh penyandang disabilitas;

e) Mengakui dan memajukan pemakaian bahasa isyarat.

Pasal 22
Penghormatan terhadap Keleluasaan Pribadi

1. Tidak satupun penyandang disabilitas, terlepas tempat tinggal atau pengaturan tempat tinggal mereka, boleh mengalami gangguan yang sewenang-wenang atau tidak sah terhadap kehidupan pribadinya, keluarga, rumah atau surat-menyurat, atau bentuk komunikasi lainnya, ataupun serangan tidak sah terhadap harga diri dan reputasi mereka. Penyandang disabilitas mempunyai hak untuk dilindungi secara hukum dari gangguan atau serangan semacam itu.

2. Negara-Negara Pihak harus melindungi kerahasiaan informasi pribadi, kesehatan dan rehabilitasi penyandang disabilitas atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya.

Pasal 23
Penghormatan terhadap Rumah dan Keluarga

1. Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan-kebijakan yang efektif dan sesuai untuk menghapuskan diskriminasi terhadap penyandang disabilitas dalam segala permasalahan terkait dengan perkawinan, keluarga, peran orang tua, dan hubungan pribadi, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, untuk menjamin:

(a) Diakuinya hak-hak setiap orang penyandang disabilitas yang sudah cukup umur untuk kawin dan membentuk keluarga berdasarkan persetujuan bebas dan penuh dari calon pasangannya;

(b) Diakuinya hak-hak penyandang disabilitas untuk menentukan secara bebas dan bertanggung jawab atas jumlah dan jarak antar anak dan memiliki akses terhadap informasi kelayakan usia serta pendidikan reproduksi dan keluarga berencana, dan tersedianya sarana yang dibutuhkan agar mereka dapat melaksanakan hak-hak tersebut;

(c) Penyandang disabilitas, termasuk anak-anak, mempertahankan fertilitas mereka berdasarkan kesetaraan dengan yang lainnya.

2. Negara-Negara Pihak harus menjamin hak-hak dan tanggung jawab penyandang disabilitas terkait pengampuan, pengasuhan dalam panti, perwalian dan adopsi anak atau lembaga serupa lainnya, di mana konsep ini diatur dalam peraturan nasional; dalam setiap kasusnya kepentingan terbaik dari sang anak harus didahulukan. Negara Pihak harus memberikan bantuan sepatutnya kepada penyandang disabilitas dalam melaksanakan tanggung jawab membesarkan anaknya.

3. Negara-Negara Pihak wajib menjamin bahwa penyandang disabilitas anak memiliki hak yang sama terkait kehidupan dalam keluarga. Dalam rangka memenuhi hak-hak tersebut, dan guna mencegah penyembunyian, peninggalan, penelantaran dan pemisahan penyandang disabilitas anak, Negara-Negara Pihak wajib menyediakan informasi dini dan komprehensif, pelayanan dan dukungan terhadap penyandang disabilitas anak dan keluarga mereka.
4. Negara-Negara Pihak wajib menjamin bahwa seorang anak tidak akan dipisahkan dari orang tuanya tanpa persetujuan anak tersebut, kecuali dalam hal pejabat berwenang berdasarkan keputusan pengadilan telah menentukan, berdasarkan hukum dan prosedur yang dapat diterapkan, bahwa pemisahan tersebut diperlukan untuk kepentingan terbaik bagi anak. Dalam kasus apa pun, seorang anak tidak boleh dipisahkan dari orang tuanya berdasarkan alasan disabilitas dari anak atau salah satu atau kedua orang tuanya.
5. Negara-Negara Pihak wajib, apabila keluarga terdekatnya tidak mampu merawat seorang penyandang disabilitas anak, bertanggung jawab untuk menyediakan perawatan alternatif dalam keluarga yang lebih luas bagi sang anak dan bilamana hal tersebut tidak berhasil maka akan dicarikan pengaturan keluarga di dalam masyarakat.

Pasal 24
Pendidikan

1. Negara-Negara Pihak mengakui hak penyandang disabilitas atas pendidikan. Dalam rangka memenuhi hak ini tanpa diskriminasi dan berdasarkan kesempatan yang sama, Negara-Negara Pihak harus menjamin sistem pendidikan yang bersifat inklusif pada setiap tingkatan dan pembelajaran seumur hidup yang terarah kepada:

(a) Pengembangan seutuhnya potensi diri dan rasa martabat dan harga diri, serta penguatan penghormatan terhadap hak asasi manusia, kebebasan fundamental dan keragaman manusia;

(b) Pengembangan atas kepribadian, bakat dan kreatifitas, serta kemampuan mental dan fisik dari penyandang disabilitas hingga mencapai potensi mereka sepenuhnya;

(c) Memungkinkan penyandang disabilitas untuk berpartisipasi secara efektif di dalam masyarakat yang bebas.

2. Dalam memenuhi hak tersebut, Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa:

(a) Penyandang disabilitas tidak dikecualikan dari sistem pendidikan umum berdasarkan alasan disabilitas, dan bahwa penyandang disabilitas anak tidak dikecualikan dari pendidikan dasar wajib dan gratis atau dari pendidikan lanjutan berdasarkan alasan disabilitas;

(b) Penyandang disabilitas dapat mengakses pendidikan dasar dan lanjutan yang inklusif, berkualitas dan gratis atas dasar kesetaraan dengan yang lain di dalam masyarakat di mana mereka tinggal;

(c) Penyediaan akomodasi yang beralasan bagi kebutuhan individual tersebut;

(d) Penyandang disabilitas menerima dukungan yang dibutuhkan, di dalam sistem pendidikan umum, guna memfasilitasi pendidikan yang efektif;

(e) Sarana pendukung individu yang efektif tersedia di lingkungan yang dapat memaksimalkan pengembangan akademis dan sosial, konsisten dengan tujuan untuk penyertaan penuh.

3. Negara-Negara Pihak harus memungkinkan penyandang disabilitas untuk mempelajari keahlian hidup dan pengembangan sosial untuk memfasilitasi partisipasi penuh dan setara dalam pendidikan dan sebagai anggota masyarakat. Untuk tujuan ini, Negara-Negara Pihak wajib mengambil langkah-langkah yang sesuai, termasuk:

(a) Memfasilitasi pembelajaran Braille, tulisan alternatif, bentuk, sarana dan format komunikasi yang bersifat augmentatif dan alternatif serta orientasi dan keterampilan mobilitas, serta memfasilitasi sistem dukungan dan mentoring sesama penyandang disabilitas;

(b) Memfasilitasi pelajaran bahasa isyarat dan pemajuan identitas linguistik dari komunitas tuna rungu;

(c) Menjamin bahwa pendidikan orang-orang, termasuk anak-anak, yang tuna netra, tuna rungu atau tuna netra-rungu, disampaikan dalam bahasa, bentuk dan sarana komunikasi yang paling sesuai bagi individu dan di dalam lingkungan yang memaksimalkan pengembangan akademis dan sosial.

4. Untuk menjamin pemenuhan hak tersebut, Negara-Negara Pihak harus mengambil kebijakan-kebijakan yang sesuai untuk mempekerjakan guru-guru, termasuk guru dengan disabilitas, yang memiliki kualifikasi dalam bahasa isyarat dan/atau Braille, dan untuk melatih para profesional dan staf yang bekerja dalam berbagai tingkatan pendidikan. Pelatihan akan mengikutsertakan kesadaran mengenai disabilitas dan penggunaan bentuk-sarana dan format komunikasi serta teknik dan bahan pendidikan yang bersifat augmentatif dan alternatif guna mendukung penyandang disabilitas.

5. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa penyandang disabilitas dapat mengakses pendidikan umum menengah, pelatihan kejuruan, pendidikan dewasa, dan pembelajaran seumur hidup tanpa diskriminasi dan atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya. Untuk mencapai tujuan ini, Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa akomodasi yang beralasan tersedia bagi penyandang disabilitas.

Pasal 25
Kesehatan

Negara-Negara Pihak mengakui bahwa penyandang disabilitas memiliki hak untuk menikmati standar kesehatan tertinggi yang dapat dicapai tanpa diskriminasi atas dasar disabilitas mereka. Negara-Negara Pihak harus mengambil semua kebijakan yang diperlukan untuk menjamin akses bagi penyandang disabilitas terhadap pelayanan kesehatan yang sensitif gender, termasuk rehabilitasi kesehatan. Secara khusus, Negara-Negara Pihak harus:

(a) Menyediakan bagi penyandang disabilitas, program, dan perawatan kesehatan gratis atau terjangkau, dengan jangkauan, kualitas dan standar yang sama dengan yang disediakan bagi yang lainnya, termasuk dalam bidang kesehatan seksual dan reproduksi serta program kesehatan publik berbasis kependudukan;

(b) Menyediakan pelayanan kesehatan khusus yang dibutuhkan penyandang disabilitas karena disabilitas yang dimiliki, termasuk identifikasi awal dan intervensi yang sesuai serta pelayanan yang dirancang untuk meminimalkan dan mencegah disabilitas lebih lanjut, termasuk bagi anak-anak dan orang-orang lanjut usia;

(c) Menyediakan pelayanan kesehatan sedekat mungkin dengan komunitas penyandang disabilitas, termasuk di wilayah perdesaan;

(d) Mewajibkan para profesional di bidang kesehatan untuk menyediakan perawatan dengan kualitas sama kepada penyandang disabilitas sebagaimana tersedia bagi yang lainnya, termasuk atas dasar persetujuan yang bebas dan diberitahukan dengan cara, antara lain, meningkatkan kesadaran akan hak asasi manusia, martabat, kemandirian, dan kebutuhan penyandang disabilitas melalui pelatihan dan penerapan standar etika untuk layanan kesehatan pemerintah dan swasta;

(e) Melarang diskriminasi terhadap penyandang disabilitas di dalam penyediaan asuransi kesehatan dan asuransi kehidupan yang tidak bertentangan dengan ketentuan hukum nasional, yang wajib tersedia secara adil dan layak;

(f) Mencegah penolakan diskriminatif untuk memperoleh layanan atau perawatan kesehatan atau makanan dan zat cair atas dasar disabilitas.

Pasal 26
Habilitasi dan Rehabilitasi

1. Negara-Negara Pihak harus menerapkan kebijakan-kebijakan yang efektif, dan sesuai termasuk dengan memberikan dukungan lewat sesama, untuk memungkinkan penyandang disabilitas mencapai dan mempertahankan kemandirian maksimal, kemampuan fisik, mental, social, dan keterampilan penuh serta keikutsertaan dan partisipasi penuh dalam seluruh aspek kehidupan. Untuk itu, Negara-Negara Pihak harus mengorganisasikan, memperkuat dan memperluas program dan pelayanan habilitasi dan rehabilitasi, terutama di bidang kesehatan, lapangan kerja, pendidikan, dan layanan sosial, yang di dalamnya layanan dan program ini:

(a) Dimulai pada tahap seawal mungkin, dan didasarkan pada penilaian multi disipliner terhadap kebutuhan dan kekuatan individu;

(b) Mendukung partisipasi dan keikutsertaan di seluruh aspek masyarakat secara sukarela, dan tersedia bagi penyandang disabilitas di lokasi terdekat dengan tempat tinggal mereka, termasuk di daerah perdesaan.

2. Negara-Negara Pihak harus memajukan pengembangan pelatihan pendahuluan dan lanjutan bagi profesional dan karyawan yang bekerja dalam layanan habilitasi dan rehabilitasi.

3. Negara-Negara Pihak harus memajukan ketersediaan, pengetahuan dan penggunaan alat bantu dan teknologi, didesain bagi penyandang disabilitas, terkait dengan habilitasi dan rehabilitasi.

Pasal 27
Pekerjaan dan Lapangan Kerja

1. Negara-Negara Pihak mengakui hak penyandang disabilitas untuk bekerja, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya; ini mencakup hak atas kesempatan untuk membiayai hidup dengan pekerjaan yang dipilih atau diterima secara bebas di bursa kerja dan lingkungan kerja yang terbuka, inklusif dan dapat diakses oleh penyandang disabilitas. Negara-Negara Pihak harus melindungi dan memajukan pemenuhan hak untuk bekerja, termasuk bagi mereka yang mendapatkan disabilitas pada masa kerja, dengan mengambil langkah-langkah tertentu, termasuk melalui peraturan perundang-undangan, untuk, antara lain:

(a) Melarang diskriminasi atas dasar disabilitas terhadap segala bentuk pekerjaan, mencakup kondisi perekrutan, penerimaan dan pemberian kerja, perpanjangan masa kerja, pengembangan karir dan kondisi kerja yang aman dan sehat;

(b) Melindungi hak-hak penyandang disabilitas, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, untuk mendapatkan kondisi kerja yang adil dan menguntungkan, termasuk kesempatan dan remunerasi atas pekerjaan dengan nilai sama, kondisi kerja yang sehat dan aman, termasuk perlindungan dari pelecehan dan pengurangan kesedihan;
(c) Menjamin agar penyandang disabilitas dapat melaksanakan hak berserikat mereka atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya;

(d) Memungkinkan penyandang disabilitas untuk mempunyai akses efektif pada program panduan keahlian teknis umum dan keterampilan, pelayanan penempatan dan keahlian, serta pelatihan keterampilan dan berkelanjutan;

(e) Memajukan kesempatan kerja dan pengembangan karier bagi penyandang disabilitas di bursa kerja, demikian juga bantuan dalam menemukan, mendapatkan, mempertahankan, dan kembali ke pekerjaan;
(f) Memajukan kesempatan untuk memiliki pekerjaan sendiri, wiraswasta, pengembangan koperasi, dan memulai usaha sendiri;

(g) Mempekerjakan penyandang disabilitas di sektor pemerintah;

(h) Memajukan pemberian kerja bagi penyandang disabilitas di sektor swasta melalui kebijakan dan langkah yang sesuai yang dapat mencakup program tindakan nyata, insentif dan langkah-langkah lainnya;
(i) Menjamin agar akomodasi yang beralasan tersedia di tempat kerja bagi penyandang disabilitas;

(j) Memajukan peningkatan pengalaman kerja para penyandang disabilitas di bursa kerja yang terbuka;

(k) Meningkatkan rehabilitasi keahlian dan profesional, jaminan kerja dan program kembali kerja bagi penyandang disabilitas.

2. Negara-Negara Pihak harus menjamin bahwa penyandang disabilitas tidak berada dalam kondisi diperbudakkan atau diperhambakan, dan dilindungi, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, dari kerja paksa atau wajib.

Pasal 28
Standar Kehidupan dan Perlindungan Sosial Yang Layak

1. Negara-Negara Pihak mengakui hak-hak penyandang disabilitas untuk mendapatkan standar kehidupan yang layak bagi mereka sendiri dan keluarganya, mencakup makanan, pakaian dan perumahan yang layak dan untuk peningkatan berkelanjutan kondisi hidup, dan akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi dan memajukan pemenuhan hak ini tanpa diskriminasi atas dasar disabilitas;

2. Negara-Negara Pihak mengakui hak penyandang disabilitas untuk perlindungan sosial dan penikmatan hak tersebut tanpa diskriminasi atas dasar disabilitas, dan akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi dan memajukan pemenuhan hak ini, termasuk kebijakan:

(a) Menjamin akses yang sama bagi penyandang disabilitas terhadap pelayanan air bersih dan untuk menjamin akses terhadap pelayanan, peralatan, dan bantuan lain terkait disabilitas yang layak dan terjangkau.

(b) Menjamin akses bagi penyandang disabilitas, terutama penyandang disabilitas perempuan, anak perempuan, dan lanjut usia terhadap program perlindungan sosial dan program pengentasan kemiskinan.

(c) Menjamin akses bagi penyandang disabilitas dan keluarganya yang hidup dalam kemiskinan untuk mendapatkan bantuan dari Negara melalui pengeluaran terkait disabilitas, mencakup pelatihan, bimbingan, bantuan finansial dan perawatan sementara;

(d) Menjamin akses bagi penyandang disabilitas terhadap program perumahan umum;

(e) Menjamin akses yang setara bagi penyandang disabilitas terhadap manfaat dan program pensiun.

Pasal 29
Partisipasi dalam Kehidupan Politik dan Publik

Negara-Negara Pihak harus menjamin kepada penyandang disabilitas hak-hak politik dan kesempatan untuk menikmati hak-hak tersebut atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya dan akan mengambil langkah-langkah untuk:

(a) Menjamin agar penyandang disabilitas dapat berpartisipasi secara efektif dan penuh dalam kehidupan politik dan publik atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, secara langsung atau melalui perwakilan yang dipilih secara bebas, termasuk hak dan kesempatan bagi penyandang disabilitas untuk memilih dan dipilih, antara lain dengan:

(i) Memastikan bahwa prosedur, fasilitas, dan bahan-bahan pemilihan bersifat layak, dapat diakses serta mudah dipahami dan digunakan;

(ii) Melindungi hak penyandang disabilitas untuk memilih secara rahasia dalam pemilihan umum dan referendum publik tanpa intimidasi dan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan, untuk memegang jabatan serta melaksanakan seluruh fungsi publik dalam semua tingkat pemerintahan, dengan memanfaatkan penggunaan teknologi baru yang dapat membantu pelaksanaan tugas;

(iii) Menjamin kebebasan berekspresi dan keinginan penyandang disabilitas sebagai pemilih dan untuk tujuan ini, bilamana diperlukan atas permintaan mereka, mengizinkan bantuan dalam pemilihan oleh seseorang yang ditentukan mereka sendiri.
(b) Secara aktif memajukan lingkungan di mana penyandang disabilitas dapat secara efektif dan penuh berpartisipasi dalam pelaksanaan urusan publik tanpa diskriminasi dan atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya serta mendorong partisipasi mereka dalam urusan publik, mencakup:

(i) Partisipasi dalam organisasi non-pemerintah dan asosiasi yang berkaitan dengan kehidupan publik dan politik negara serta dalam kegiatan dan administrasi partai politik;

(ii) Membentuk dan bergabung dalam organisasi penyandang disabilitas untuk mewakili penyandang disabilitas di tingkat internasional, nasional, regional, dan lokal.
Pasal 30
Partisipasi dalam Kegiatan Budaya, Rekreasi, Hiburan,
dan Olah Raga

1. Negara-Negara Pihak mengakui hak-hak penyandang disabilitas untuk berperan atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya dalam kehidupan budaya, dan harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan agar penyandang disabilitas:

(a) Menikmati akses terhadap benda-benda kebudayaan dalam bentuk yang mudah diakses;

(b) Menikmati akses terhadap program televisi, film, teater, dan kegiatan kebudayaan lain dalam bentuk yang mudah diakses;

(c) Menikmati akses ke tempat-tempat pertunjukan atau pelayanan budaya, seperti teater, museum, bioskop, perpustakaan, dan jasa pariwisata, serta sejauh memungkinkan, menikmati akses ke monumen dan tempat yang memiliki nilai budaya penting.

2. Negara-Negara Pihak harus mengambil langkah-langkah yang tepat guna memungkinkan penyandang disabilitas untuk memiliki kesempatan mengembangkan dan menggunakan potensi kreatif, artistik dan intelektual, tidak hanya demi kepentingan mereka sendiri tetapi juga untuk pengayaan masyarakat.

3. Negara-Negara Pihak harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan, berdasarkan hukum internasional, untuk menjamin bahwa hukum yang melindungi hak atas kekayaan intelektual tidak menjadi halangan yang tidak berdasar atau diskriminatif terhadap akses penyandang disabilitas pada benda-benda kebudayaan.
4. Penyandang disabilitas harus memiliki hak, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya, untuk mendapatkan pengakuan dan dukungan atas identitas budaya dan linguistik mereka yang khusus, termasuk bahasa isyarat dan budaya orang tuna rungu.

5. Dalam rangka memungkinkan penyandang disabilitas untuk berpartisipasi, atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya dalam kegiatan rekreasi, hiburan dan olah raga, Negara-Negara Pihak wajib mengambil langkah-langkah yang memadai:
(a) Mendorong dan memajukan partisipasi, sejauh memungkinkan, dari penyandang disabilitas di dalam kegiatan olah raga arus utama pada semua tingkatan;

(b) Menjamin agar penyandang disabilitas memiliki kesempatan untuk menyelenggarakan, mengembangkan dan berpartisipasi di dalam kegiatan-kegiatan olah raga dan rekreasi khusus penyandang disabilitas dan untuk tujuan itu memajukan tersedianya sumber daya, bimbingan, dan pelatihan yang sesuai atas dasar kesetaraan dengan yang lainnya;
(c) Menjamin agar penyandang disabilitas memiliki akses pada tempat-tempat olah raga, rekreasi, dan pariwisata;

(d) Menjamin agar anak-anak dengan disabilitas memiliki akses yang sama dengan anak-anak lain untuk berpartisipasi dalam bermain, rekreasi dan kegiatan-kegiatan hiburan dan olah raga, termasuk kegiatan di dalam sistem sekolah;

(e) Menjamin bahwa penyandang disabilitas memiliki akses untuk memperoleh layanan dari pihak-pihak yang terlibat di dalam penyelenggaraan kegiatan-kegiatan rekreasi, turisme, hiburan, dan olah raga.

Pasal 31
Statistik dan Penggumpulan Data

1. Negara-Negara Pihak berjanji untuk menghimpun informasi yang tepat, termasuk statistik dan data penelitian yang memungkinkan mereka untuk merumuskan dan implementasi kebijakan-kebijakan yang mampu memberikan dampak terhadap Konvensi. Proses dari pengumpulan dan pengolahan informasi ini harus:

(a) Sesuai dengan aturan perlindungan yang telah dibentuk, termasuk peraturan perundang-undangan pemeliharaan data, untuk menjamin kerahasiaan dan penghormatan atas privasi penyandang disabilitas.

(b) Sesuai dengan norma-norma yang diterima secara internasional untuk melindungi hak asasi manusia dan kebebasan fundamental serta prinsip-prinsip etika dalam pengumpulan dan penggunaan data statistik.

2. Informasi yang dihimpun sesuai dengan pasal ini wajib tidak terbantahkan, selayak mungkin, dan berguna untuk membantu implementasi dari kewajiban Negara-Negara Pihak di bawah Konvensi ini dan untuk mengidentifikasikan serta mengatasi hambatan yang dihadapi oleh penyandang disabilitas dalam mendapatkan hak-hak mereka.

3. Negara-Negara Pihak bertanggung jawab atas diseminasi dari statistik ini dan menjamin aksesibilitas kemudahan bagi penyandang disabilitas dan lainnya.
Pasal 32
Kerja Sama Internasional

1. Negara-Negara Pihak menyadari akan pentingnya kerja sama internasional dan pemajuannya, dalam mendukung upaya-upaya nasional bagi perwujudan maksud dan tujuan dari Konvensi ini, dan akan mengambil kebijakan-kebijakan yang sesuai dan efektif dalam hal ini, antara dan antar-negara serta selayaknya dalam kemitraan dengan organisasi internasional dan regional yang relevan serta masyarakat sipil, khususnya organisasi penyandang disabilitas. Kebijakan-kebijakan yang dapat ditempuh, antara lain:

(a) Memastikan bahwa kerja sama internasional, termasuk program pembangunan internasional, bersifat inklusif dan aksesibel oleh penyandang disabilitas.
(b) Memfasilitasi dan mendukung pembangunan kapasitas, termasuk melalui pertukaran dan saling membagi informasi, pengalaman, program pelatihan dan praktik terbaik.

(c) Memfasilitasi kerja sama pada penelitian dan akses terhadap pengetahuan ilmiah dan teknis.

(d) Menyediakan, secara sesuai, bantuan teknis dan ekonomis, termasuk dengan memfasilitasi akses dan berbagi manfaat teknologi yang bersifat membantu dan yang dapat diakses, dan melalui alih teknologi.

2. Ketentuan-ketentuan dari pasal ini tanpa pengecualian kewajiban bagi setiap Negara-Negara Pihak untuk memenuhi kewajibannya yang tertuang di dalam Konvensi ini.

Pasal 33
Implementasi dan Pengawasan Nasional

1. Negara-Negara Pihak, berdasarkan sistem organisasi mereka, menunjuk satu atau lebih lembaga penanggung jawab dari pemerintah untuk masalah yang berhubungan dengan pelaksanaan Konvensi ini, dan wajib memberi pertimbangan untuk pembentukan atau penunjukkan suatu mekanisme koordinasi dalam pemerintah untuk memfasilitasi tindakan terkait pada sektor dan tingkatan yang berbeda-beda.
2. Negara-Negara Pihak, berdasarkan sistem hukum dan administrasi mereka, memelihara, memperkuat, menunjuk atau membentuk dalam wilayah Negara Pihak, suatu kerangka kerja, termasuk satu atau lebih mekanisme independen, sebagaimana diperlukan, untuk memajukan, melindungi dan mengawasi implementasi dari Konvensi ini. Ketika menunjuk atau membentuk suatu mekanisme demikian, Negara-Negara Pihak harus memperhitungkan prinsip-prinsip yang berkaitan dengan status dan berjalannya institusi nasional untuk perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia.

 

3. Masyarakat sipil, terutama penyandang disabilitas dan organisasi yang mewakili mereka, harus diikutsertakan dan berpartisipasi secara penuh dalam proses pengawasan.
Pasal 34
Komite Hak-Hak Penyandang Disabilitas
1. Akan dibentuk suatu Komite Hak-Hak Penyandang Disabilitas (selanjutnya disebut Komite), guna melaksanakan tugas yang telah ditetapkan berikut ini.

2. Komite harus terdiri atas, 12 (dua belas) pakar pada saat mulai berlakunya Konvensi. Setelah adanya tambahan 60 (enam puluh) ratifikasi atau aksesi terhadap Konvensi, keanggotaan dari Komite harus bertambah 6 (enam) anggota, sehingga mencapai jumlah maksimum 18 (delapan belas) anggota.
3. Anggota Komite bertugas dalam kapasitas pribadi mereka dan harus mempunyai standar moral yang tinggi serta kompetensi dan pengalaman yang diakui di bidang yang tercakup dalam Konvensi ini. Ketika mengajukan nominasi kandidat mereka, Negara Pihak diundang untuk memberikan pertimbangan terhadap ketentuan yang tercantum dalam Pasal 4 ayat (3) dari Konvensi ini.

4. Para anggota Komite dipilih oleh Negara Pihak, pertimbangan akan diberikan pada distribusi geografis yang merata, perwakilan dari bentuk-bentuk peradaban yang berbeda-beda dan dari sistem hukum utama, perwakilan gender yang berimbang dan partisipasi para pakar yang menyandang disabiltas.

5. Para anggota Komite dipilih dengan pemilihan suara secara rahasia dari daftar nama yang dinominasikan oleh Negara-Negara Pihak dari warga negara mereka pada pertemuan Konferensi Negara-Negara Pihak. Dalam pertemuan tersebut, kehadiran 2/3 (dua per tiga) Negara Pihak akan memenuhi quorum, mereka yang terpilih pada Komite harus merupakan mereka yang memperoleh jumlah pemilih terbanyak dan suara mayoritas mutlak dari perwakilan Negara Pihak yang hadir dan memilih.

6. Pemilihan pertama diselenggarakan paling lambat 6 (enam) bulan setelah tanggal mulai berlakunya Konvensi ini. Sekurang-kurangnya 4 (empat) bulan sebelum tanggal setiap pemilihan, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa harus melayangkan surat kepada Negara-Negara Pihak untuk meminta mereka menyampaikan nominasi dalam jangka waktu 2 (dua) bulan. Sekretaris Jenderal selanjutnya harus menyiapkan daftar nama semua orang yang dinominasikan berdasarkan abjad, dengan menyebutkan Negara-Negara Pihak yang telah mengajukan nominasi mereka, dan harus menyampaikan daftar tersebut kepada Negara-Negara Pihak pada Konvensi ini.

7. Para anggota Komite akan dipilih untuk masa jabatan 4 (empat) tahun. Mereka dapat dipilih kembali satu kali. Namun demikian, masa jabatan untuk 6 (enam) anggota terpilih pada pemilihan pertama akan habis setelah 2 (dua) tahun; segera setelah pemilihan pertama, nama-nama dari seluruh 6 (enam) anggota harus dipilih melalui undian oleh Ketua Persidangan sesuai dengan ketentuan dalam ayat (5) pasal ini.

8. Pemilihan 6 (enam) anggota tambahan Komite akan diselenggarakan pada kesempatan pemilihan rutin, sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang relevan dari pasal ini.

9. Dalam hal seorang anggota Komite meninggal dunia atau mengundurkan diri atau menyatakan bahwa atas alasan apapun dia tidak dapat lagi melaksanakan tugasnya, Negara Pihak yang menominasikan anggota tersebut harus menunjuk ahli lain yang mempunyai kualifikasi dan memenuhi persyaratan yang tercantum dalam ketentuan-ketentuan yang relevan di pasal ini, untuk bertugas selama sisa masa tugas.

10. Komite harus membentuk aturan prosedur sendiri.

11. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa harus menyediakan staf dan fasilitas yang diperlukan untuk kinerja yang efektif dari fungsi-fungsi Komite di bawah Konvensi ini dan harus menyelenggarakan pertemuan pertamanya.

12. Dengan persetujuan Majelis Umum, para anggota Komite yang dibentuk di bawah Konvensi ini akan menerima gaji dari sumber Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan syarat dan ketentuan yang akan ditentukan Majelis, dengan mengacu pada pentingnya tanggung jawab Komite.
13. Para anggota Komite memiliki hak atas fasilitas, keistimewaan dan kekebalan sebagai ahli dalam misi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa seperti yang tercantum dalam bagian-bagian yang relevan dari Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang keistimewaan dan kekebalan.
Pasal 35
Laporan Negara Pihak

1. Setiap Negara Pihak harus menyampaikan kepada Komite, melalui Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, suatu laporan menyeluruh mengenai kebijakan-kebijakan yang telah diambil sebagai pelaksanaan kewajiban menurut Konvensi ini dan tentang kemajuan yang dicapai berkaitan dengan hal tersebut, dalam jangka waktu 2 (dua) tahun setelah mulai berlakunya Konvensi ini bagi Negara Pihak terkait.

2. Setelah itu, Negara Pihak harus menyampaikan pelaporan berkala setidak-setidaknya setiap 4 (empat) tahun dan lebih jauh kapan pun diminta oleh Komite.

3. Komite akan memutuskan setiap panduan yang berlaku terhadap isi laporan.
4. Suatu Negara Pihak yang telah mengajukan laporan pendahuluan yang menyeluruh kepada Komite tidak perlu mengulang informasi yang telah disertakan dalam laporan sebelumnya. Ketika mempersiapkan laporan kepada Komite, Negara-Negara Pihak diminta untuk melakukan persiapan laporan tersebut dalam proses yang terbuka dan transparan, dan untuk memberikan pertimbangan terhadap ketentuan yang dicantumkan dalam Pasal 4 ayat (3) Konvensi ini.

5. Laporan dapat mengindikasikan faktor-faktor dan kesulitan-kesulitan yang mempengaruhi tingkat pemenuhan kewajiban menurut Konvensi ini.

Pasal 36
Pertimbangan Laporan

1. Tiap laporan harus dipertimbangkan oleh Komite, yang akan memberikan saran dan rekomendasi umum mengenai laporan sebagaimana dapat dipertimbangkan secara layak dan harus meneruskannya ke Negara Pihak terkait. Negara Pihak dapat memberikan tanggapan kepada Komite dengan informasi apapun yang dipilihnya. Komite dapat meminta informasi lebih jauh yang relevan dari Negara Pihak mengenai implementasi Konvensi ini.

2. Apabila Negara Pihak melewati batas waktu penyampaian laporan secara signifikan, Komite dapat memberitahukan Negara Pihak terkait mengenai perlunya memeriksa implementasi Konvensi ini di Negara Pihak, berdasarkan informasi yang dapat diandalkan yang tersedia bagi Komite, jika laporan yang relevan tidak disampaikan dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan setelah pemberitahuan. Komite harus mengundang Negara Pihak yang bersangkutan untuk berpartisipasi dalam pemeriksaan sedemikian. Apabila Negara Pihak menanggapi dengan menyampaikan laporan yang relevan, ketentuan ayat (1) pasal ini akan berlaku.

3. Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa harus memastikan tersedianya laporan-laporan ini kepada seluruh Negara Pihak.

4. Negara-Negara Pihak harus menyediakan laporannya secara luas kepada publik di negara mereka masing-masing dan memfasilitasi akses untuk saran dan rekomendasi umum yang berkaitan dengan laporan ini.

5. Komite harus menyampaikan, apabila dianggap sesuai, kepada badan-badan khusus, pendanaan dan program Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan yang berkompeten lainnya, laporan-laporan dari Negara-Negara Pihak guna menjawab permintaan atau indikasi adanya kebutuhan untuk memperoleh saran atau bantuan teknis yang terkandung di dalamnya, bersama dengan observasi dan rekomendasi Komite, bilamana ada, mengenai permintaan dan indikasi tersebut.

Pasal 37
Kerja Sama antara Negara Pihak dan Komite

1. Setiap Negara Pihak harus bekerja sama dengan Komite dan membantu para anggotanya dalam memenuhi mandat mereka.

2. Dalam hubungannya dengan Negara-Negara Pihak, Komite akan memberikan pertimbangan yang layak mengenai cara dan sarana untuk meningkatkan kapasitas nasional bagi pelaksanaan Konvensi ini, termasuk melalui kerja sama internasional.

Pasal 38
Hubungan Komite dengan Badan-Badan Lainnya

Guna memajukan implementasi efektif dari Konvensi ini dan untuk mendorong kerja sama internasional di bidang yang menjadi cakupan Konvensi ini:
(a) Badan-badan khusus dan badan Perserikatan Bangsa-Bangsa lainnya harus memiliki hak terwakili berdasarkan pertimbangan pelaksanaan dari ketentuan-ketentuan dalam Konvensi ini sesuai dengan cakupan mandat mereka. Komite dapat mengundang badan-badan khusus dan badan-badan kompeten lainnya bila dirasa perlu untuk memberikan saran ahli mengenai implementasi Konvensi untuk wilayah permasalahan dalam lingkup mandat mereka masing-masing. Komite dapat mengundang badan-badan khusus dan badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa lainnya untuk menyampaikan laporan mengenai implementasi Konvensi untuk wilayah permasalahan dalam lingkup kegiatan mereka;

(b) Komite, dalam melaksanakan mandatnya, harus berkonsultasi selayaknya, dengan badan-badan relevan lainnya yang dibentuk oleh perjanjian-perjanjian hak asasi manusia internasional, guna menjamin konsistensi panduan pelaporan, saran dan rekomendasi umum serta mencegah duplikasi dan tumpang tindih dalam pelaksanaan fungsinya.
Pasal 39
Laporan Komite

Komite harus melapor setiap dua tahun sekali kepada Majelis Umum dan Dewan Ekonomi dan Sosial mengenai kegiatan-kegiatannya, dan dapat menyampaikan saran dan rekomendasi umum berdasarkan pemeriksaan laporan dan informasi yang diperoleh dari Negara-Negara Pihak. Saran dan rekomendasi umum tersebut harus disertakan di dalam laporan Komite bersama dengan komentar dari Negara Pihak, bilamana ada.

Pasal 40
Konferensi Negara-Negara Pihak

1. Negara-Negara Pihak bertemu secara reguler dalam sebuah Konferensi Negara-Negara Pihak guna mempertimbangkan berbagai masalah terkait pelaksanaan Konvensi ini.

2. Tidak lebih dari 6 (enam) bulan sejak mulai berlakunya Konvensi ini, Konferensi Negara-Negara Pihak akan digelar oleh Sekretaris Jenderal Perserikataan Bangsa-Bangsa. Pertemuan-pertemuan berikutnya harus digelar oleh Sekretaris Jenderal Perserikataan Bangsa-Bangsa setiap dua tahun sekali atau berdasarkan keputusan Konferensi Negara-Negara Pihak.

Pasal 41
Penyimpanan

Sekretaris-Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa harus menjadi penyimpan Konvensi ini.

Pasal 42
Penandatanganan

Konvensi ini terbuka untuk penandatanganan oleh semua Negara dan organisasi integrasi regional di Markas Besar Perserikataan Bangsa-Bangsa di New York mulai tanggal 30 Maret 2007.

Pasal 43
Persetujuan untuk Mengikatkan Diri

Konvensi ini akan diratifikasi oleh Negara-Negara penandatangan dan dikonfirmasi secara resmi oleh organisasi integrasi regional penandatangan. Konvensi ini terbuka untuk aksesi bagi Negara manapun atau organisasi integrasi regional yang belum menandatangani Konvensi.

Pasal 44
Organisasi Integrasi Regional

1. “Organisasi integrasi regional” harus merupakan organisasi yang terdiri dari Negara-Negara berdaulat dari suatu wilayah, di mana Negara-Negara anggotanya telah menyerahkan kompetensi terkait hal-hal yang diatur dalam Konvensi ini. Organisasi-organisasi semacam ini harus mendeklarasikan, di dalam instrumen-instrumen konfirmasi resmi atau aksesi, jangkauan kompetensi mereka terkait hal-hal yang diatur oleh Konvensi ini. Selanjutnya, mereka harus memberitahu penyimpan Konvensi mengenai perubahan berarti yang terjadi atas jangkauan kompetensi mereka.
2. Referensi terhadap “Negara-Negara Pihak” dalam Konvensi ini harus berlaku kepada organisasi tersebut dalam batasan kompetensinya.

3. Untuk tujuan dari Pasal 45 ayat (1), dan Pasal 47 ayat (2) dan ayat (3), segala instrumen yang telah disimpan oleh suatu organisasi integrasi regional tidak akan dihitung.

4. Organisasi integrasi regional, dalam hal-hal yang menjadi kompetensi mereka, dapat menggunakan hak memilih di dalam Konferensi Negara-Negara Pihak, dengan jumlah suara yang sama dengan jumlah Negara anggota mereka yang menjadi Pihak pada Konvensi ini. Organisasi tersebut harus tidak menggunakan haknya untuk memilih jika ada Negara anggotanya yang menggunakan hak pilihnya, dan sebaliknya.

Pasal 45
Mulai Berlakunya Konvensi

1. Konvensi ini mulai berlaku pada hari ketigapuluh setelah penyimpanan instrumen ratifikasi atau aksesi keduapuluh.

2. Untuk setiap Negara atau organisasi integrasi regional yang melakukan ratifikasi, konfirmasi resmi atau aksesi pada Konvensi setelah penyimpanan instrumen keduapuluh, maka Konvensi mulai berlaku pada hari ketigapuluh setelah penyimpanan instrumen mereka masing-masing.
Pasal 46
Reservasi

1. Reservasi yang tidak sesuai dengan maksud dan tujuan dari Konvensi ini tidak diijinkan.

2. Reservasi dapat dicabut setiap waktu.
Pasal 47
Amendemen

1. Setiap Negara Pihak dapat mengusulkan amendemen terhadap Konvensi ini dan menyampaikannya kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sekretaris Jenderal harus menyampaikan tiap usulan amendemen kepada Negara-Negara Pihak dengan disertai permintaan untuk diberitahu apakah mereka berkenan menyelenggarakan konferensi Negara-Negara Pihak untuk mempertimbangkan dan memutuskan usulan tersebut. Apabila dalam jangka waktu 4 (empat) bulan sejak tanggal komunikasi tersebut, sekurang-kurangnya 1/3 (satu per tiga) dari jumlah Negara-Negara Pihak menyetujui dilaksanakannya konferensi, Sekretaris Jenderal harus menyelenggarakan konferensi tersebut di bawah pengawasan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Setiap amendemen yang diadopsi oleh mayoritas 2/3 (dua per tiga) suara Negara-Negara Pihak yang hadir dan pemberian suara harus disampaikan oleh Sekretaris Jenderal kepada Majelis Umum untuk persetujuan dan setelah itu kepada semua Negara Pihak untuk disetujui.

2. Suatu amendemen yang diadopsi dan disetujui berdasarkan ayat (1) dari pasal ini harus mulai berlaku pada hari ke-30 (tiga puluh) setelah jumlah instrumen penerimaan yang disimpan mencapai 2/3 (dua per tiga) dari jumlah Negara-Negara Pihak yang hadir pada tanggal pengadopsian amendemen. Selanjutnya, amendemen tersebut harus mulai berlaku untuk setiap Negara Pihak lainnya pada hari ke-30 (tiga puluh) setelah penyimpanan instrumen penerimaan mereka. Suatu amendemen mengikat Negara-Negara Pihak yang sudah menerimanya.
3. Bilamana suatu Konferensi Negara-Negara Pihak berdasarkan konsensus telah menentukan, maka suatu amendemen yang diadopsi dan disetujui berdasarkan ayat (1) pasal ini yang terkait hanya pada Pasal-Pasal 34, 38, 39 dan 40 harus mulai berlaku untuk semua Negara Pihak pada hari ke-30 (tiga puluh) setelah jumlah instrumen penerimaan yang disimpan mencapai 2/3 (dua per tiga) dari jumlah Negara Pihak pada tanggal pengadopsian amendemen.

Pasal 48
Pengaduan

Negara Pihak dapat mengadukan Konvensi ini melalui pemberitahuan tertulis kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pengaduan harus berlaku efektif 1 (satu) tahun setelah tanggal penerimaan pemberitahuan oleh Sekretaris Jenderal.

Pasal 49
Format yang Dapat Diakses

Teks dari Konvensi ini akan tersedia dalam format-format yang bisa diakses.
Pasal 50
Naskah Otentik

Naskah-Naskah dalam Bahasa Arab, China, Inggris, Perancis, Rusia, dan Spanyol dari Konvensi ini harus sama tingkat keotentikannya.

Sebagai bukti yang kuasa penuh di bawah ini, yang diberikan wewenang oleh Pemerintah masing-masing, telah menandatangni Konvensi ini.

 

May 13th, 2013 by Admin

SENSITIVITAS PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN TERHADAP DISABILITAS

Oleh Eva Rahmi Kasim

Tahun 1996 dalam World Conggres of Rehabilitation International di Auckland, New Zealand, seorang panelist yang juga anggota Senat dari Amerika mempertanyakan siapa yang bertanggungjawab terhadap penyandang disabilitas. Negara, tentunya yang paling bertangung jawab. Namun, faktanya, meskipun di berbagai belahan dunia ,Negara , sudah berbuat banyak, kehidupan para penyandang disabilitas masih jauh tertinggal. Kelompok masyarakat yang mengalami kerusakan, kelainan fungsi anatomi, baik itu fisik, mental, intelektual ataupun indera dalam jangka waktu lama yang berinteraksi dengan lingkungan dan sikap masyarakat di sekitarnya –yang di Indonesia disebut sebagai penyandang cacat itu masih saja mengalami berbagai hambatan untuk berpartisipasi dalam berbagai aspek kehidupan atas dasar hak . Mereka tetap termajinalkan.
Melalui undang-undang dan berbagai peraturan lainnya Negara sudah memberi perhatian untuk penyandang disabilitas, akan tetapi belum banyak perbaikan yang berarti. Mengapa ini terjadi?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut mari kita lihat situasi penyandang disabilitas di Indonesia.
Indonesia mempunyai populasi penyandang cacat/disabilitas 2.126.785 (BPS, SUSENAS:2009). Undang-undang No.4/1997 tentang Penyandang Cacat menyebut Kementerian Sosial sebagai focal point dalam penanganan masalah penyandang cacat. Penyandang cacat/Penyandang disabilitas merupakan salah satu target penerima manfaat dalam pelaksanaan rehabilitasi sosial pada Kementerian Sosial.
Meskipun sebagai focal point, permasalahan penyandang cacat bukan semata berkenaan dengan rehabilitasi sosial , tetapi menyangkut segala aspek kehidupan yang melibatkan multi stakeholders dari berbagai kementerian dan kelembagaan, termasuk dunia usaha, perguruan tinggi dan masyarakat luas. Sebagai issu lintas sektor, sejak tahun 2002, Kementerian Sosial telah berinisiatif untuk melibatkan berbagai kementerian dan lembaga untuk menangani permasalahan penyandang cacat dengan membentuk Tim Koordinasi Nasional Upaya Peningkatan Kesejahteraan Sosial Penyandang Cacat. Tim ini kemudian berhasil merumuskan Rencana Aksi Nasional (RAN ) Penyandang Cacat 2004-2013 dengan 8 agenda utama yang meliputi : Self Help Organization dan perkumpulan orang tua Penyandang cacat ,Wanita Penyandang cacat ,Deteksi dini, Intervensi dini dan pendidikan ,Pelatihan dan penempatan kerja ,Akses terhadap lingkungan dan transportasi umum , Akses terhadap Informasi dan Komunikasi termasuk teknologi Informasi dan Komunikasi, Pengentasan kemiskinan melalui peningkatan perlindungan sosial dan kelangsungan hidup, serta Kerjasama Internasional.
RAN Penyandang Cacat 2004-2013 adalah juga untuk merespon initiative global, khususnya kawasan Asia dan Pasifik yang menetapkan tahun 2003-2012 sebagai Dasawarsa II Asia dan Pasifik bagi Penyandang Cacat (disabilitas) yang sekaligus menetapkan agenda aksi bagi negara-negara di Kawasan yang tertuang dalam Biwako Milenium FrameWork sebagai agenda Aksi Dasawarsa Penyandang Cacat Asia Pasifik 2002 -2013. Tujuannya, mewujudkan masyarakat yang inklusif, bebas hambatan bagi penyandang disabilitas (cacat) didasarkan atas kesamaan hak.
Pencapaian pelaksanaan RAN Penyandang Cacat hingga lebih dari separuh waktu di tahun 2010, belum memuaskan, utamanya untuk program di luar kesejahteraan sosial. Hingga 2010, pencapaian yang lebih baik dalam pelaksanaan RAN Penyandang Cacat umumnya masih disektor kesejahteraan sosial meskipun itu juga jauh dari memuaskan.
Untuk pencapaian di bidang kesejahteraan sosial, dalam pelaksanaan agenda aksi pengentasan kemiskinan melalui peningkatan perlindungan sosial dan kelangsungan hidup yang diwujudkan dengan Program Pemberian Bantuan Pemeliharaan Taraf Kesejahteraan Sosial Penyandang Cacat (penyandang disabiitas) Berat , terdapat kemajuan yang significant, di tahun 2006 , bantuan ini baru dapat dirasakan oleh 3750 orang penyandang cacat berat di 5 propinsi dengan anggaran sebesar Rp.13.500.000.000. Di tahun 2010, bantuan ini sudah menjangkau 33 propinsi dengan jumlah penerima bantuan sebanyak 19.300 orang , dengan nilai bantuan sebesar Rp. 61.200.000.000 atau sebesar Rp. 300.000 per orang per bulan . Sayangnya, kemajuan ini terfokus pada kelompok penyandang cacat (disabilitas berat) , sedangkan bagi mereka yang tergolong penyandang cacat (disabilitas) menengah dan ringan, yang justru sangat berpotensi sebagai modal investasi Negara justru tak banyak tersentuh.
Sementara itu pencapaian RAN Penyandang Cacat di luar kesejahteraan sosial , masih memprihatinkan, seperti bidang ketenagakerjaan, pendidikan, penyediaan aksesibilitas tranportasi darat, laut dan udara , serta pemanfaatan informasi dan teknologi , termasuk lingkungan serta fasilitas umum di berbagai kota .
Dari gambaran pencapaian RAN Penyandang Cacat tersebut di atas , pelajaran yang didapat , yaitu:
1. masalah kecacatan (disabilitas) masih dianggap sebagai tanggung jawab Kementerian Sosial semata
2. kebijakan dan Program yang dituangkan dalam RAN Penyandang Cacat di luar kesejahteraan sosial belum direncanakan dan dianggarkan secara sistematis pada kementerian /lembaga lainnnya
3. Keterbatasan anggaran Kementerian Sosial dalam upaya rehabilitasi sosial penyandang cacat (disabilitas) baik dalam APBN maupun yang dialokasikan ke Daerah melalui pendanaan Dekonsentrasi menyebabkan terbatasnya jumlah penerima maanfaat layanan

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Negara perlu segera merumuskan kembali strategi kebijakan yang diambil yang berkenaan dengan issu penyandang disabilitas. Seharusnyalah disadari (meskipun undang-undang dan berbagai peraturan lainnya sudah menyatakan) bahwa penyandang disabilitas (penyandang cacat) sebagai warga Negara mempunyai hak yang sama dengan warga lainnya. Dalam kenyataannya , perlakuan yang diskriminasi baik langsung atau tidak langsung, menyebabkan kelompok ini rentan dan terabaikan. Kebutuhan penyandang disabilitas tidak terakomodasikan dengan baik , dianggap sebagai sesuatu yang eklusif (khusus), kalaupun terakomodasi ,itupun dalam konteks kesejahteraan sosial sebagai penerima layanan (pasif). Mengingat disabilitas merupakan cross cutting issue , Negara seharusnya juga merumuskan kembali untuk tidak mengalokasikan dan mendistribusikan sumber dayanya secara terpisah dalam hal penanganan penyandang disabilitas (penyandang cacat). Dan yang penting , adakah partisipasi aktif para penyandang disabilitas itu sendiri dalam perencanaan pemenuhan kebutuhannnya?
Kalau dilihat Undang-Undang tentang Sistem Perencanaan Pembangunan di Indonesia, sebenarnya, peluang untuk menghilangkan tindakan diskriminasi ataupun ekslusivitas terhadap penyandang disabilitas (penyandang cacat) seharusnya sudah dilakukan, karena dalam undang-undang tersebut dinyatakan bahwa pembangunan berorientasi pada manusia dan hasil-hasilnya juga dapat dinikmati oleh semua . Hal ini berarti bahwa dalam permasalahan penyandang disabilitas (penyandang cacat), setiap perencana Negara harusnya memahami bahwa keadaan disabilitas yang dialami warganya merupakan suatu bentuk keanekaragaman dari masyarakat. Maka kebutuhan yang berkenaan dengan kondisi disabilitasnya itu merupakan suatu hal yang wajar, yang melekat , bukan ekslusivitas. Oleh karena itu, merupakan suatu hal yang wajar pula bila Negara melakukan pendistribusian sumber-sumbernya secara adil dan terintegratif, termasuk bagi penyandang disabilitas.
Perencanaan dan penganggaran yang berpihak kepada penyandang disabilitas pada dasarnya adalah bagaimana perencanaan dan penganggaran kegiatan /program dapat melibatkan partisipasi penyandang disabilitas dan juga hasil-hasilnya dapat dinikmati oleh mereka. Perencanaan dan penganggaran yang berpihak kepada penyandang disabilitas (penyandang cacat) tidak dimaksudkan untuk menambah besarnya anggaran pada suatu kementerian/lembaga, juga tidak untuk mengurangi besarnya anggaran pada kementerian/lembaga lainya.
Secara teknis perencanaan dan penganggaran yang berpihak kepada penyandang disabilitas dapat mencontoh penerapan perencanaan dan penganggaran yang responsive gender. Permasalahan perempuan dalam masyarakat memiliki kesamaan dengan penyandang disabilitas, yaitu sering diabaikan dan tersubordinasi .
Misalnya, Kebijakan atau Program Penyediaan Transportasi Darat Massal dari Bandara ke kota atau sebaliknya. Setiap kebijakan atau program tentunya mempunyai tujuan. Dalam hal ini tujuannya adalah untuk memudahkan masyarakat menuju ked an dari Bandara . Apakah dalam pembuatan kebijakan atau program tersebut pengelola transportasi juga sudah memasukan penyandang disabilitas (penyandang cacat) sebagai sasaran pengguna transportasi? Jika belum, apakah kebijakan atau program transportasi yang ada seama ini dapat juga dinikmati oleh penyandang disabilitas, terutama pengguna kursi roda? Mungkin saja ada kesenjangan /gap antara kebijakan atau program yang telah ada dengan kebutuhan penyandang disabilitas. Untuk itu, pembuat kebijakan atau program penyediaan transportasi tersebut perlu merumuskan kembali rencana kebijakan atau program pengadaan transportasi darat tersebut dengan memasukan unsur disabilitas di dalamnya. Untuk ini , data tentang pengunjung Bandara yang menyandang disabilitas dapat digunakan sebagai acuan, missal dengan memintanya ke Perum Angkasa Pura atau perusahaan penerbangan, karena mereka pasti memiliki data penumpang penyandang disabilitas karena setiap penumpang pesawat udara yang menyandang disabilitas harus melaporkan kondisi disabilitasnya setiap akan terbang. Setelah kebijakan atau program dirumuskan kembali, tentunya perlu disosialisasikan secara internal dan eksternal untuk kemudian ditetapkan penganggarannya. Dimungkinkan pada waktu sosialisasi internal akan terjadi penolakan, karena kurangnya pemahaman tentang disabilitas. Untuk itu, kelompok penyandang cacat dapat dilibatkan untuk advokasi dan meyakinkan pembuat keputusan tentang pentingnya penyediaan transportasi darat yang akessibel bagi semua. Katakanlah, akan disiapkan 5 unit transportasi darat (Bus) dari dan menuju ke Bandara bagi penumpang umum. Maka 2 dari 5 unit tersebut akan dilengkapi dengan fasilitas yang dapat diakses oleh penyandang disabilitas pengguna kursi roda. Dengan demikian, transportasi darat itu dapat dimanfaatkan komunitas penyandang disabilitas, yang berarti juga membantu kemandirian mereka.

 

May 13th, 2013 by Admin

SIDANG KE-69 KOMISI EKONOMI SOSIAL PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA KAWASAN ASIA PASIFIK (UN-ESCAP) BANGKOK, 25 APRIL- 1 MAY 2013

Oleh Eva Rahmi Kasim

Sidang Komisi United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UN-ESCAP) telah dilaksanakan di Bangkok pada tanggal 25 April – 1 Mei 2013 dengan tema “Building Resilience to Natural Disasters and Major Economic Crises”. Rangkaian pertemuan terbagi dalam 2 segment, yaitu : Senior Official Segment pada tanggal 25-27 April 2013 dan Ministerial Segment pada tanggal 29 April – 1 Mei 2013. Petemuan ini dihadiri oleh 46 negara yang dipimpin oleh langsung oleh presiden , perdana menteri, para menteri, duta besar dan pejabat senior masing-masing negara. Selain itu juga hadir 3 negara asosiasi, organisasi sipil society , serta 8 organisasi internasional/badan PBB.

Delegasi RI pada pertemuan ini dipimpin oleh Dubes RI Bangkok/Wakil Tetap Republik Indonesia I untuk UN-ESCAP, Bapak Lutfi Rauf , dan beranggotakan unsur dari Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Kementerian Sekretariat Negara, Kementerian Komunikasi dan Infomatika, Kementerian Pertanian, Kementerian Perhubungan, Kementerian Perdagangan, Kementerian Sosial, Kementerian Luar Negeri, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, dan KBRI Bangkok

Dr. Noeleen Heyzer, Under-Secretary-General of the United Nations & Executive Secretary of the Economic and Social Commission for Asia and the Pacific, dalam sambutan pembukanya, menyampaikan bahwa membangun ketahanan sosial, ekonomi dan lingkungan hidup merupakan kunci dalam membangun ketahanan kawasan Asia-Pasifik yang berkelanjutan, terutama dalam menghadapi era paska 2015. Kerjasama untuk memperkuat kawasan juga digaungkan pada hasil Rio+20 dalam rangka rangka menguatkan kepentingan kawasan pada tingkat global. Untuk itu, segala hambatan untuk mencapai keadilan dalam kesempatan yang sama dalam melakukan pembangunan berkelanjutan di kawasan Asia-Pasifik harus dihilangkan.

Senior Official Segment (SOS) UN-ESCAP diselenggarakan dalam dua Committee of the Whole (CoW) dan Working Group on Draft Resolutions (WGDR). Dalam rangkaian pertemuan telah dibahas 18 rancangan resolusi dalam WGDR.

CoW I diketuai oleh Turki dengan wakil ketua Nepal dan Lao DPR. Pada komite ini dibahas mata agenda Special Body on Least Developed and Landlocked Developing Countries, seta membahas isu mengenai macro economic policy, poverty reduction and inclusive development, trade and investment, dan transport. Sedangkan CoW II diketuai oleh Samoa dengan wakil ketua Kazakhstan dan Filipina dan membahas isu substantif yang meliputi Environment and Development, Information and communications technology and disaster risk reduction, social development, statistics, management issues, laporan Advisory Committee of the Permanent Representative (ACPR), serta menetapkan tangal, tempat dan tema untuk sidang komisi ESCAP ke-70 tahun 2014.

Pada isu teknologi informasi dan pengurangan risiko bencana, disampaikan bahwa kawasan Asia Pasifik merupakan kawasan yang paling rentan terhadap bencana alam dimana 42% dari bencana alam di dunia, terjadi di kawasan Asia Pasifik. Dalam kaitan ini, negara anggota mendukung untuk terus dikuatkannya upaya-upaya dalam kerangka program Asian and Pacific Training Centre for Information and Communication Technology for Development (APCICT) yang selama ini telah efektif memberdayakan penggunaan teknologi dalam penganggulangan bencana alam.

Delri menyampaikan bahwa program-program APCICT telah memberikan berbagai dampak positif bagi Negara anggota, terutama bagi peningkatan kapasitas di Indonesia. Pemri telah memanfaatkan modul pelatihan yang diberikan melalui program APCICT untuk melatih pejabat pemerintah yang akan ditugaskan sebagai Government Chief Information Officer (GCIO) pada institusinya masing-masing. Modul-modul APCICT juga telah dijadikan dasar untuk mengembangkan kurikulum pada program pascasarjana dalam GCIO dan/atau managemen teknologi informasi. Pemri mengapresiasi program APCICT Virtual Academy yang telah membantu pemerintah di Negara anggota yang memiliki keterbatasan dalam melaksanakan lokakarya dan pelatihan terkait pemanfaatan ICT untuk pembangunan. Virtual academy ini telah membantu dalam pengembangan sistem e-learning untuk program peningkatan kapasitas bagi pejabat pemerintah terutama yang berada di daerah.

Terkait dengan isu pengurangan risiko bencana, Pemerintah RI (Pemri) menekankan agar negara anggota terus meningkatkan implementasi Disaster Risk Reduction (DRR) pada tingkat nasional sebagai bagian dari konstruksi kerja sama antar Negara yang telah disepakati pada Asian Ministerial Conference on Disaster Risk Reduction (AMCDRR) ke-5 di Yogyakarta, tanggal 22-28 Oktober 2012. Pemri juga menyampaikan bahwa perlu adanya peningkatan perhatian pada konteks pembangunan berkelanjutan dan penurunan tingkat kemiskinan yang terintegrasi dalam setiap kebijakan, perencanaan, program serta penganggaran. Sebagai tambahan, solusi penanganan bencana alam juga perlu mengakomodasi suatu perencanaan managemen resiko yang terintegrasi berikut dengan emergency plans, yang meliputi air dan sanitasi, perlindungan ekosistem serta pembangunan infrastruktur.

Beberapa masukan dari Negara-negara anggota untuk meningkatkan peran dari program ICT antara lain: memberikan penekanan pada capacity building bagi negara-negara anggota; meningkatkan pertukaran pengetahuan serta mengembangkan program pelatihan bagi kelompok-kelompok target baru, khususnya untuk mendiseminasikan program ICT sehingga dapat mempertajam inisiatif pelatihan melalui berbagai masukan dari berbagai pemangku kepentingan lainnya; meningkatkan kerja sama kawasan untuk memperbaiki early warning system; merumuskan suatu strategi internasional untuk DRR; serta mendukung komitmen internasional sebelumnya diantaranya Geneva Declaration dan Hyogo Framework. Diharapkan pada AMCRR ke-6 di Thailand tahun 2014 dapat memperdalam pemahaman terkait terbentuknya suatu landasan global dengan menggarisbawahi DDR yang menyeluruh dan selaras dengan prioritas pembangunan demi tercapainya suatu pembangunan yang memiliki ketahanan terhadap bencana alam.

Dalam pembahasan isu pembangunan sosial, telah disampaikan hasil rapat konsultasi dan konsensus terkait pemilihan anggota Working Group (WG) on the Asian and Pacific Decade of Persons with Disabilities 2013-2017 (Periode I) dengan komposisi 30 kursi keanggotaan yang terdiri dari 15 kursi bagi Negara anggota dan Negara associate, dengan prinsip keterwakilan sub regional dan jumlah penduduk, serta 15 kursi bagi CSO. Pada awalnya tedapat 17 negara calon angoota WG, yaitu : Bsngladesh, Bhutan, China, Fiji, India, Indonesia, Jepang, Kiribati, Malaysia, Mongolia, Myanmar, Pakistan, Philipina, Republik Korea, Rusia, Samoa dan Thaiand. Selain itu terdapat 19 organisasi sipil kemasyarakatan yaitu : ASEAN Autism Network, ASEAN Disability Forum, APCD, Asia Pasifik DPO United, Asia Pasifik Disability Forum, Central Asian Disability Forum, CBM, CBR Asia Pasifik Network,Commitment India, DAISY Concorsium, DPI Asia Pasifik, Inclusive Internasional Asia Pasifik Regional Forum, Pasifik Disability Forum, World Blind Union Asia Pasifik, WFD Asia Pasifik, World Federation Deafblind Asia Pasifik dan World Network of User and Survivors of Psychiatry Asia Pasifik,

Untuk kawasan Asia Tenggara, kelebihan kuota 5 calon untuk 4 kursi telah mendapatkan kesepakatan pada rapat konsultasi informal yang telah dilaksanakan pada tanggal 25 April 2013. Myanmar dalam hal ini telah bersedia untuk mundur sebagai anggota pada Periode I dari WG dan akan menjadi observer pada periode tersebut, dengan kemungkinan menjadi anggota pada Periode II (2017-2022. Dengan demikian, Indonesia, Malaysia, Thailand dan Filipina akan menjadi anggota WG untuk Periode I, masing-masing dengan keanggotaan selama 5 tahun.

Untuk kawasan Pasifik, kelebihan kuota 3 calon untuk 2 kursi telah diselesaikan dengan kesepakatan bahwa Fiji akan menjadi anggota penuh pada WG pada Periode I, dengan Kiribati dan Samoa yang akan melakukan sharing of seats pada kursi kedua. Dimana Samoa akan menjadi anggota pada periode 2,5 tahun pertama dan Kiribati pada periode 2,5 tahun terakhir.

Untuk keanggotaan Civil Society Organization (CSO) dalam WG, kelebihan kuota 18 calon untuk 15 kursi telah mendapatkan kesepakatan dimana 3 CSO (ASEAN Auntism Network, Christian Blind Mission, dan Community Based Asia Pacific Rehabilitation Network) telah bersedia untuk mundur dalam pencalonannya dan menjadi observer pada WG untuk Periode I. Dalam joint statement CSO, ditekankan bahwa pada saat intergovernmental meeting tahun 2017 mendatang agar memberikan prioritas bagi ketiga CSO tersebut sebagai anggota penuh pada WG Periode II.

Negara-negara anggota mengapresiasi kesepakatan yang telah diadopsi oleh High-level Intergovernmental Meeting on the Final Review of the Implementation of the Asian and Pacific Decade on Disabled Persons, 2003- 2012 yang telah dilaksanakan di Incheon, Republik Korea, khususnya dalam mengakomodasi keterwakilan yang seimbang dari anggota UN-ESCAP, associate members, dan CSO dalam WG. Keterwakilan yang seimbang ini merupakan suatu peristiwa yang monumental serta membuka berbagai peluang untuk terciptanya suatu dekade yang ‘disability inclusive’ yang pada saatnya akan tercapai suatu keseimbangan antara pembangunan ekonomi dan sosial. Seluruh Negara anggota menunjukkan antusiasmenya dalam mendukung suksesnya Asian and Pacific Decade on Disabled Persons 2013-2022.

Kehadiran wakil dari Kementerian Sosial pada Sidang Komisi ke- 69 UN ESCAP yang diwakili Eva Rahmi Kasim, memberi manfaat dalam kerjasama internasional untuk penanggulangan permasalahan social dan ekonomi di kawasan Asia dan Pasifik, termasuk di dalamnya adalah pertukaran informasi dan pengalaman, serta pementukan kemitraan dengan negara-negara di kawasan Asia dan Pasik. Manfaat lain, dikenalnya Indonesia dan terbukanya peluang kerjasama dalam kerjasama teknik dengan Negara-negara di kawasan Asia dan Pasifik.

Terpilihnya Indonesia sebagai anggota Working Group (WG) mewakili kawasan Sub Regional ASEAN dalam rangka implementasi the Incheon Strategy to “Make the Right Real” for Persons with Disabilities in Asia and the Pacific 2013-2022 periode tugas 2013-2017,, menandai bahwa adanya pengakuan terhadap kemampuan Indonesia dalam kepemimpinan pembangunan social, khususnya disabilitas di kawasan Asia dan Pasifik. (eva)

 

 

May 13th, 2013 by Admin

ANALISIS SITUASI PENYANDANG DISABILITAS DI INDONESIA: SEBUAH DESK-REVIEW

Berikut ini adalah hasil penelitian saya dan kawan-kawan pemerhati disabilitas mengenai Analisis Situasi Penyandang Disabilitas di Indonesia.

 

SITANAL_DISABILITAS FINAL07112010

May 13th, 2013 by Admin

ADDRESSING NEEDS OF INDONESIAN DISABLED PEOPLE From Welfare to Rights-Based

By : Eva Rahmi Kasim

(Paper Presentation for ADS Alumni’s Conference 22-23 October 2008)

First of all I would like to express my sincerely gratitude to ADS Jakarta for give me opportunity being here to participated at The ADS Alumni’s Conference. My highly appreciated for the conference committee this conference brings an important issue that is think globally and take local solution, especially by raising awareness disability issues within this conference. I believe most graduated from abroad now have important role and position in development process of Indonesia. Their knowledge, skill and experiences from abroad influenced many aspects of Indonesian development. I am sure that not all of us who are here today agree that everything from abroad is suitable for us, is not?

Theme Our session this morning is inventing people. Yes, we have to pay attention regarding inventing people, moreover those are seen as vulnerable people. My paper title is Addressing Needs of Indonesian Disabled People From Welfare to Rights-based. In this paper I would like to describe how the global approach/model of disability has been inevitably influenced situation Indonesian disabled people. Changes the global discourse of disability also brought changes into disability policy in this country. The question for this presentation that is how the global approach of disability will be effective to improve the situation people with disabilities. For this purpose I will analysis national policies and international initiatives on disability issues.

GLOBAL DISCOURSE OF DISABILITY
Globally there are 4 models /approaches of disability (Harris and Enfield:2003), namely : The Welfare/ charity Model. The model sees disabled people as victims of their impairment. Disability is seen as a deficit. Disabled Persons are assumed not able to help themselves and to lead an independent life. Their situation is tragic , and they are suffering. According to this model, disabled persons need special services, special institutions because they are different. They also are to be pitied and need help, sympathy, charity, welfare in order to be looked after.

The Medical/ Individual model, it considers disabled persons as persons with physical or mental problems which need to be cured. This model pushes disabled persons into passive role of patients. Having disability is seen as abnormal so that need to make disabled persons normal through rehabilitation process. Rehabilitation is a goal-oriented and time-limited process aimed at enabling an impaired persons to reach the optimum mental, physical and/or social functional level, thus providing the individual disabled with tools (technical aids) to improve her or his own life. According to this model, disabled persons need special services, such as transport systems and welfare social services. For this purposes special institution exist where professionals such as social workers, medical professional, therapist , special education teachers decide about and provide special treatment for disabled persons. In this model, the issue of disability is limited to the individual question: in case of disability, the disabled person has to be changed, not society or surrounding environment. It is responsibility of disabled persons to adapt and adjust to their surrounding without corresponding obligations on policy makers to create en environment which can be accommodated to the needs and desires of the disabled community. (linton,1998).

The Social model, sees disability as result of the way society is organized. In the way society is organized mean that disabled persons face following types of discrimination and barriers to participation which its make disabled people unable to take control of their own lives:
• Attitudinal. This expressed in fear, ignorance and low expectations ( influenced by culture and religion)
• Environmental. This results in physical inaccessibility affecting all aspects of life.
• Institutional. This means legal discrimination. Disabled persons are excluded from certain rights.
Contrast with The Medical/ Individual model, according to The Social model , a disability not only depends on the individual but also on their environment, which can be disabling or enabling in various ways.

The Rights-based Model, the current model has been adopted many countries which is closed to the Social Model. This model focuses on the fulfillment of human rights, such as the right to equal opportunities and participation in all aspects of life. According to this model, society has to change to ensure all people – including those have disability- have equal possibilities for participation. The rights-based model essentially means viewing disabled persons as subjects of law. This model required policies and laws to ensure that barriers created by society are removed. The model states that support for disabled persons is not a question of humanity or charity , but instead a basic human right that any person can claim. Recognition was given to the facts that disabled persons often face denial of their basic human rights, for example in gaining access to education and employment while they were entitled to the same rights with others.

From the legal point of view, there are 3 dimensions of legal connotations that are : firstly, the recognition that disabled persons have specific rights; secondly, respect for these and all their rights; thirdly, obligation to do what is necessary to enable disabled persons to enjoy the effective exercise of all their human rights and equal footing with others

INTERNATIONAL INSTRUMENTS ON DISABILITY ISSUE.
For more 3 decades international instruments with regards disability have been adopted by many countries, including Indonesia as part of international community. The following instruments have great influenced to the disability policies and program in many countries.

The ICIDH (WHO:1980)
WH0 in 1980 issued the International Classification of Impairments, Disabilities and Handicaps. It makes a distinction between impairment, disability and handicap.

Impairment is “any loss or abnormality of psychological, physiological, or anatomical structure or function” Examples of impairments include blindness, deafness, paralysis of limb, amputation of a limb, mental retardation.

Disability is a ”restriction or lack (resulting from an impairment) of ability to perform an activity in the manner or within the range considered normal for human being.” It describes a functional limitation or activity restriction caused by impairment. Examples of disabilities include difficulty seeing, speaking, hearing , difficulty moving, bathing, eating and toileting.

Handicap is a “disadvantage for given individual, resulting from impairment or disability, that limits or prevent the fulfillment of a role that is normal (depending on age, sex, and social and cultural factors) for that individual” Handicap describes the social and economic roles of impaired or disabled persons. For examples, being unable to use public transport ; being socially isolated.

The World Program of Action concerning Disabled Persons (UN Resolution 37/52 of 3 December 1982).
The program has been arranged to fill the United Nations Decade of Disabled Persons (1982-1993). The objective of this program are
1. to promote effective measures for the prevention of disability
Prevention is any measures aimed at preventing the onset of mental, physical and sensory impairments (primary prevention) or at preventing impairment, when it has occurred, from having negative physical, psychological and social consequences (secondary prevention).

2. to extend the rehabilitation services
Rehabilitation is a goal-oriented and limited process aimed at enabling an impaired person to reach the optimum mental, physical and /or social functional level, thus providing them with tools to change their life.
3. to achieve equal opportunities and full participation of disabled persons in all aspects of life.
Equalization of opportunities is the process through which general system of society are made accessible to all, including for disabled persons.

 

The United Nations Standard Rules on the Equalization of Opportunities for Disabled Persons (UN Resolution 48/96 of 20 December 1993.
Its standard provide a basis for international cooperation and instrument for policy making and action for disabled persons. It contained 22 rules which it divide to rules on precondition for equal participation , and rules on target areas for equal participation, and implementation measures.

AT THE ASIAN AND PACIFIC DECADE OF DISABLED PERSONS, 1993- 2002 ITS REGION PROCLAMED AN AGENDA FOR ACTIONS
The Agenda for Action
 National Coordination
 Legislation
 Information
 Public Awareness
 Accessibility and Communication
 Education
 Training and Employment
 Rehabilitation Services
 Prevention Causes of Disabilities
 Assistive Devices
 Self- help Organizations
 Regional Cooperation

SECOND DECADE OF ASIAN AND PACIFIC OF DISABLED PERSONS, 2003 – 2012, CONTINUE EFFORTS IN PRIORITY AREAS:
 Self-help organizations of persons with disabilities and related family and parent associations
 Women with disabilities
 Early detection, early intervention and education
 Access to built environments and public transport
 Access to information and communications, including information, communications and assistive technologies
 Poverty alleviation through capacity-building, social security and sustainable livelihood programs

 

 

 

 

 

 

 

 
; Although there is no comprehensive data about Indonesian people with disabilities, it is reported that prevalence disability in this country is high –around 42 per cent of total population (Depkes :2001). While WHO estimated that 10 per cent of total population in each country is the disabled. The Department Social Republic Indonesia and National Agent for Statistic mentioned that

 

 

 
Table 3.1 Legislation and description of content
Legislation Contents
1945 Basic Constitution Article 27(2): “All citizens are entitle of job and decent livelihood”
Public Act No. 4 (1997) on Persons with Disabilities Covers all aspects of the rights of persons with disabilities in all aspects of livelihoods, including in education and training and job opportunities. Article 14 stipulates quota system, one job opportunity per 100 employees.
Public Act No. 6 (1974) on Basic Principles in Social Welfare. Stipulates all aspects of social welfare efforts and the rights of the community to take active part in it.
Government Regulation No. 72 (1991) on Special Education Stipulated guidelines on the management of special education at elementary, junior high school and senior high school levels.
Government Regulation No. 43 (1998) on the Promotion of Welfare of Persons with Disabilities. Covers type of disabilities, accessibilities, medical rehabilitation, educational rehabilitation, vocational rehabilitation, social rehabilitation, placement and coordinating board in promoting the welfare of persons with disabilities..
Presidential Decree No. 83 (1999) on Coordinating Agency in Social Welfare Efforts for the Welfare of Persons with Disabilities. Covers the role and function of the Agency, its structure and memberships, establishment of working groups, working procedures and establishment of Agency at the provincial and district levels.
Joint Statement between the Minister for Religious Affairs, Education & Cultures, Social Affairs and Home Affairs, No. 0318/P/84, No. 64 (1984), No. 43 (1984) and No. 45 (1984) on Assistance for Destitute Children, Disabled Children in Compulsory Education. Covers every possible efforts from the different line Ministries in support the implementation of the Presidential Declaration, 2 May 1984 on the first six years Compulsory Education.
Minister for Health Decree No. 104 (1999) on medical rehabilitation. Arrangements in medical rehabilitation at the government medical facilities and community-based efforts.
Minister for Public Works Decree No. 468 (1998) on Accessibilities. Technical guidelines for building and environment accessibilities.
Minister Education Decree No.002 (1986) on Integrated Education for Children with Disabilities. Mainstreaming of education at elementary and high school levels.
Minister for Transportation Decree No. KM 71 (1999) on Accessibilities for Persons with Disabilities at Public Transportation facilities. Guidelines for accessibilities facilitation at land, sea and air transportation facilities.
Minister for Manpower Decree No. 205 (1999) on Vocational Training and Job Placement for Persons with Disabilities. Guidelines on the entitlement of persons with disabilities in vocational rehabilitation and job placement, upon the completion of medical and social rehabilitation.
Governor of Jakarta Decree No. 66 (1981) on Accessibilities at the public facilities. Guidelines for accessibility for persons with disabilities at public buildings and housing.
Governor of Jakarta Decree No. 140 (2001) on Accessibility Team. Establishment of Team for the Promotion of Accessibilities for Persons with Disabilities in the Jakarta province.
Joint Statement between Minister for Social Affairs, Minister for Manpower, Minister for Home Affairs and Association of Employers of Surakarta, 23 January 1989. Joint commitment in supporting job opportunities for persons with disabilities.

 

May 13th, 2013 by Admin

POTRET (SURAM) KESEHATAN REPRODUKSI PEREMPUAN PENYANDANG DISABILITAS

OLEH : EVA RAHMI KASIM

Penyandang disabilitas menurut Convention the Rights of Persons with Disabilities atau yang dalam Bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas , adalah termasuk orang-orang yang memiliki kerusakan atau kelainan fisik, mental, intelektual, atau sensorik dalam jangka waktu lama yang berinteraksi dengan berbagai hambatan dapat menyulitkan partisipasi penuh dan efektif dalam masyarakat berdasarkan kesamaan hak dengan orang lain. Di Indonesia, mereka ini lebih dikenal dengan sebutan penyandang cacat sebagaimana disebutkan dalam Undang-Undang No.4 Tahun 1997, yaitu setiap orang yang mempunyai kelainan fisik dan/atau mental yang dapat mengganggu atau merupakan hambatan baginya untuk melakukan kegiatan secara selayaknya, yang terdiri dari : a. Penyandang cacat fisik, b. penyandang cacat mental , c. Penyandang cacat fisik dan mental.
Kondisi disabilitas dapat terjadi pada setiap orang, jenis dan tingkat disabilitas yang dialami juga bisa bermacam-macam, juga hambatan yang dialaminya. Hambatan yang paling sering dialami penyandang disabilitas bukan saja karena kelainan atau kerusakan fungsi fisik atau intelektual dan mental mereka, tetapi justru berasal dari lingkungan dan masyarakat di mana ia hidup dalam berbagai bentuk diskriminasi dan steriotipe.
Perempuan dengan disabilitas boleh dikatakan sebagai kelompok penyandang disabilitas yang mempunyai hambatan berlapis-lapis. Ia tidak saja mengalami hambatan dari disabilitas yang disandangnya, tetapi sebagaimana kebanyakan perempuan lainnya , ia juga mengalami diskriminasi dan steriotipe perempuan pada umumnya, misalnya dengan anggapan tidak berdaya, sangat tergantung pada orang lain dan tidak bisa membuat keputusan. Perempuan yang menyandang disabilitas dipandang tidak mampu menjadi istri dan ibu bagi anaknya. Sebut saja Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan yang menyatakan bahwa pengadilan dapat mengijinkan suami beristri lebih dari satu apabila istri mendapat cacat badan atau penyakit yang tidak dapat disembuhkan . kemudian dalam Peraturan Pemerintah No. 9 Tahun 1975 tentang Pelaksanaan Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menyebutkan bahwa Perceraian dapat terjadi karena alasan salahsatu pihak mendapat cacat badan atau penyakit dengan akibat tidak dapat menjalankan kewajiban sebagai suami/istri.
Perempuan penyandang disabilitas dan kesehatan
Menurut Survey Kesehatan Rumah Tangga tahun 2001, prevalansi disabilitas di Indonesia 39, 2 % dari penduduk Indonesia, pada kelompok perempuan prevalensi disabilitas melebihi rata-rata nasional, yaitu 42 % (Depkes: SKRT 2001). Tingginya prevalensi yang terjadi pada perempuan boleh jadi disebabkan perempuan rentan terhadap penyakit menular seperti HIV/AIDS yang ditularkan pasangannya, kehamilan dan proses kelahiran yang tidak terawat dan rendahnya tingkat nutrisi yang dikonsumsi kebanyakan perempuan. dibandingkan kaum lelaki. Prevalensi penyakit tidak menular juga tinggi dikalangan perempuan berusia 15 hingga 44 tahun (Budijanto et.al. :2000).
Penyandang disabilitas dalam aspek kesehatan, cenderung mengalami penyakit kronis selama hidupnya dibandingkan dengan non-penyandang disabilitas. Hal ini dimungkinkan oleh kerusakan atau kelainan pada fungsi biologis yang dialaminya seiring dengan bertambahnya usia dan tingkat proses rehabilitasi yang dijalaninya. . Laporan dari berbagai belahan dunia menyebutkan masalah kesehatan yang umumnya dialami perempuan penyandang disabilitas fisik adalah penyakit osteoporosis, sesak nafas, kekakuan atau kejang otot ,pembengkakan pada anggota gerak (terutama kaki), nyeri punggung ,demam berkepanjangan, infeksi saluran kemih, kejang perut dan gagal ginjal. Selain itu, juga ditemukan adanya kanker rahim dan kanker payudara.
Dalam hal kesehatan reproduksi, perempuan penyandang disabilitas intellectual (retardasi mental) dan perempuan dengan disabilitas mental atau yang sering disebut dengan “orang gila” serta perempuan dengan disabilitas paraplegia, yaitu jenis disabilitas fisik yang ditandai dengan kerusakan syaraf dan sumsum tulang blelakang yang menyebabkan kelumpuhan anggota gerak dari pinggang hingga tungkai bawah, umumnya menghadapi problema yang lebih komplek dibanding dengan perempuan penyandang disabilitas lainnya.

Selain ituSebagai warga negara, penyandang disabilitas berhak untuk mendapat pelayanan dan negara juga berkewajiban menyelenggarakan pelayanan kesehatan bagi mereka sebagaimana yang diamanatkan dalam Undang-Undang No. 4/1997 dan Undang-Undang No. 36 Tahun 2009.

 

May 13th, 2013 by Admin

KAMPUS UI YANG RAMAH LINGKUNGAN DAN AKSESIBLE BAGI ORANG DENGAN DISABILITAS, SUATU HARAPAN

 

Universitas Indonesia merupakan perguruan tinggi yang menjadi incaran banyak orang untuk dapat menimba ilmu dengan berbagai fasilitas dan pengajar yang diyakini memiliki nilai lebih daripada perguruan tinggi lainnya.  Tak mengherankan jika banyak yang menginginkan berkuliah di UI, begitu juga orang-orang dengan disabilitas. Keinginan orang-orang yang mengalami Disabilitas  itu wajar , karena  mereka berhak untuk mengikuti pendidikan tinggi dan hal ini dijamin dalam berbagai undang-undang termasuk Undang-undang Dasar 1945.

 

Keberadaan mahasiswa/i atau dosen dengan Disabilitas di universitas “Yellow Jacket”  ada setiap tahun dan bahkan jumlahnya cenderung meningkat. Tingkat dan jenis Disabilitas yang mereka alami berbeda-beda .  Mereka ada dan bisa menjadi civitas akademika UI adalah dengan perjuangan yang luar biasa, mulai dari pendaftaran hingga mengikuti perkuliahan sehari-hari. Sayangnya, meskipun fakta UI memiliki orang dengan Disabilitas di kampusnya, hingga saat ini UI belum memiliki kebijakan tertulis yang mengakomodasi keberadaan mereka, padahal perguruan tinggi sekelas UI seharusnya memilikinya untuk melindungi hak civitas akademikanya tersebut  Pihak UI tidak cukup hanya dengan menerima mereka sebagai civitas akademika dan membiarkan mereka berjuang sendiri-sendiri untuk tetap bertahan dan menyelesaikan pendidikannya.

 

Pihak UI seharusnya memperhatikan kebutuhan orang dengan Disabilitas dengan membuat kebijakan tertulis yang dipatuhi dan dihormati oleh seluruh civitas akademika. Misalnya, dengan menyediakan aksesibilitas bagi mereka mulai dari tahap pendaftaran sebagai mahasiswa, mengikuti perkuliahan, tempat tinggal, hingga selesanya masa studi. Aksesibilitas itu bisa dalam bentuk pengaturan ruang kuliah yang mudah dijangkau,  material perkuliahan dalam berbagai format, sistem pengujian yang tidak melulu dalam bentuk format huruf latin ,  penyediaan toilet yang bisa dimasuki pengguna kursi roda dan lain-lain yang berkaitan dengan Disabilitas. Kebutuhan seperti itu bukanlah sesuatu yang ekslusif, sesuatu yang sewajarnya ada dalam mengakomodasi keberagaman kebutuhan. Saya yakin, penyelnggara dan pemegang pimpinan di UI yang kebanyakan pernah melanjutkan pendidikan di luar negeri pernah melihat fasilitas seperti itu di kampus tempatnya mengambil S3 atau S2.

 

Tahun 1987 kampus UI di Depok baru saja di buka, pada saat itu berbagai fasilitas kampus belum lengkap seperti sekarang ini, namun semangat kekeluargaan diantara civitas akademika sangat terasa kental, meskipun dari fakultas yang berbeda.

 

Masih kuat dalam ingatan ketika tahun 1987 -1989 saya menghabiskan waktu tinggal di rumah kost daerah Pondok Cina. Jarak antara Pondok Cina dan Kampus FISIP-UI tempat saya kuliah bagi orang kebanyakan memang tidak cukup jauh (lebih 1 KM), tetapi bagi seorang dengan disabilitas yang menggunakan kruk penyangga jarak ini cukup jauh dan sangat melelahkan. Belum lagi ruang perkuliahan yang rata-rata di lantai atas. Pada waktu itu, saya menyiasati dengan berangkat dari tempat kos jauh lebih awal dari jam perkuliahan. Alhamdulillah, tidak setiap hari  saya harus berjalan sendiri ke kampus, karena begitu saya berjalan antara Pondok Cina dan Kampus FISIP, selalu saja ada orang yang berbaik hati mengantar saya ke FISIP. Tidak selalu mereka orang yang saya kenal sebelumnya, tetapi saya tahu mereka adalah warga UI. Diantara mereka ada yang mahasiswa/I dari Fakultas Teknik, MIPA, Psikologi , Hukum dan Sastra, bahkan Pak Rektor (pada waktu itu) Prof Sujudi dan Pak MK Tajudin adalah orang-orang yang berbaik hati memberi tebengen kepada saya. Begitu juga kalau pulang ke Pondok Cina. Semoga Allah membalas kebaikan mereka.

 

Masih kuat dalam ingatan, bagaimana sulitnya menaiki ruang perkuliahan di lantai 2 atau 3.  Untuk menghemat tanaga , waktu  itu saya harus bersabar menunggu di lantai 3 dengan menunggu 4 jam lebih ketimbang harus turun selesai perkuliahan pagi karena siang hari masih ada perkuliahan lagi di ruang yang sama Terkadang , saat perkuliahan akan mulai, biasanya pada saat ujian, tiba-tiba ada pengumuman bahwa ruang kuliah pindah ke gedung lain di lantai 2  atau 3, Hal seperti ini menimbulkan kepanikan. Hal ini berate saya perlu waktu dan tenaga untuk mencapai ruang baru, padahal ujian dilakukan dengan durasi waktu yang sama dengan lainnya. Tidak jarang hal ini membuyarkan konstrasi pada ujian berlangsung/

 

Tahun 2002 untuk pertamakali saya kembali ke Kampus UI Depok, saya mendapat undangan menjadi dosen tamu di FISIP. Kampus UI, khususnya FISIP sudah banyak berubah, banyak gedung baru bermunculan, dan atmosfir kampus juga terasa lain. Banyak orang lalu lalang, tetapi tidak ada yang menyapa saya. Padahal waktu itu saya butuh bantuan untuk melewati trap/tangga.  Saya maklum, karena mungkin mereka belum mengenal saya dan saya pun tidak mengenal mereka. Untung,  ketua Jurusan Kesos  FISIP-UI yang mengundang saya sebagai dosen tamu datang ,sehingga saya tidak perlu memanggil seseorang untuk membantu saya melalui tangga tersebut. Meski banyak mengalami perubahan, namun gedung kampus dan ruang perkuliahan tetap dalam rancang bangun yang kurang memperhatikan kebutuhan civitas akademika yang menyandang Disabilitas. Saya tetap ekstra tenaga mencapai ruang perkuliahan, karena tidak ada lift, atau ramp diselasar gedung, padahal kedua kaki saya tidak lagi sekuat dulu.

 

Kepada pihak UI saya mengusulkan agar Kampus UI mulai memperhatikan kebutuhan aksesibilitas civitas akademika yang mengalami Disabilitas. Fakta menunjukan bahwa dari tahun ke tahun mahasiswa maupun dosen dengan Disabilitas selalu saja ada bahkan cenderung meningkat. Gagasan menjadikan Kampus UI yang ramah lingkungan dan aksisible bagi orang dengan Disabilitas sebenarnya sudah disampaikan kepada pihak UI, tertmasuk  Rector UI Prof. Gumilar dan Dekan FISIP UI Prof. Bambang Sergy.

 

Impian menjadikan UI sebagai kampus yang aksesible dan ramah lingkungan bagi orang dengan Dsabilitas, agaknya masih mengalami proses yang panjang dan berliku. Hampir setiap tahun sejak tahun 2002, saya kembali ke kampus UI untuk memberikan kuliah (sebagai dosen tamu), namun tak banyak kemajuan yang terjadi dalam penyediaan aksesibilitas bagi orang dengan Dibilitas. Bagaimana dengan perencanaan pengembangan kampus UI selama ini? , Padahal rector UI berulangkali mengatakan akan menjadikan UI sebagai universitas yang go internasional dan terbuka bagi siapa saja.